BISNIS

Rencana Bisnis: Apa Artinya, Apa yang Termasuk, dan Cara Menulisnya

 


Apa Itu Rencana Bisnis?

Rencana bisnis adalah dokumen yang merinci tujuan perusahaan dan cara mencapainya. Rencana bisnis dapat bermanfaat bagi perusahaan rintisan dan perusahaan mapan. Bagi perusahaan rintisan, rencana bisnis bisa menjadi hal yang penting untuk menarik calon pemberi pinjaman dan investor. Bisnis yang sudah mapan dapat menemukan cara yang berguna untuk tetap berada pada jalurnya dan tidak kehilangan tujuan mereka. Artikel ini menjelaskan apa saja yang perlu disertakan dalam rencana bisnis yang efektif dan cara menulisnya.


HAL-HAL YANG UTAMA

Rencana bisnis adalah dokumen yang menjelaskan kegiatan bisnis suatu perusahaan dan bagaimana rencana tersebut untuk mencapai tujuannya.

Perusahaan startup menggunakan rencana bisnis untuk memulai dan menarik investor luar.

Bagi perusahaan yang sudah mapan, rencana bisnis dapat membantu tim eksekutif tetap fokus dan bekerja menuju tujuan jangka pendek dan jangka panjang perusahaan.

Tidak ada format tunggal yang harus diikuti oleh rencana bisnis, namun ada elemen kunci tertentu yang ingin disertakan oleh sebagian besar perusahaan.

Memahami Rencana Bisnis

Setiap bisnis baru harus memiliki rencana bisnis sebelum memulai operasi. Faktanya, bank dan perusahaan modal ventura sering kali ingin melihat rencana bisnis sebelum mereka mempertimbangkan untuk memberikan pinjaman atau memberikan modal kepada bisnis baru.

Bahkan jika sebuah bisnis tidak ingin mengumpulkan uang tambahan, rencana bisnis dapat membantunya fokus pada tujuannya. Artikel Harvard Business Review tahun 2017 melaporkan bahwa, "Pengusaha yang menulis rencana formal memiliki kemungkinan 16% lebih besar untuk mencapai kelangsungan hidup dibandingkan wirausahawan non-perencanaan yang serupa."1

Idealnya, rencana bisnis harus ditinjau dan diperbarui secara berkala untuk mencerminkan tujuan yang telah dicapai atau mungkin telah berubah. Sebuah bisnis mapan yang telah memutuskan untuk bergerak ke arah yang baru mungkin akan menciptakan rencana bisnis yang benar-benar baru untuk dirinya sendiri.

Ada banyak manfaat dalam membuat (dan berpegang pada) rencana bisnis yang disusun dengan baik. Hal ini termasuk kemampuan memikirkan ide-ide sebelum menginvestasikan terlalu banyak uang ke dalamnya dan menyoroti potensi hambatan menuju kesuksesan. Sebuah perusahaan mungkin juga membagikan rencana bisnisnya dengan pihak luar yang tepercaya untuk mendapatkan umpan balik yang objektif. Selain itu, rencana bisnis dapat membantu menjaga tim eksekutif perusahaan memiliki pemahaman yang sama mengenai item tindakan dan prioritas strategis.

Rencana bisnis, bahkan di antara para pesaing dalam industri yang sama, jarang sekali sama. Namun, mereka sering kali memiliki beberapa elemen dasar yang sama, seperti yang kami jelaskan di bawah.

Cara Menulis Rencana Bisnis

Meskipun ada sejumlah templat yang dapat Anda gunakan untuk menulis rencana bisnis, sebaiknya hindari membuat rencana bisnis yang tampak umum. Biarkan rencana Anda mencerminkan kepribadian unik bisnis Anda.

Banyak rencana bisnis menggunakan beberapa kombinasi bagian di bawah ini, dengan tingkat detail yang berbeda-beda, bergantung pada perusahaannya.


Elemen Umum Rencana Bisnis

Panjang rencana bisnis dapat sangat bervariasi dari satu bisnis ke bisnis lainnya. Apapun itu, yang terbaik adalah memasukkan informasi dasar ke dalam dokumen setebal 15 hingga 25 halaman. Elemen penting lainnya yang memakan banyak ruang—seperti permohonan paten—dapat dirujuk dalam dokumen utama dan dilampirkan sebagai lampiran.


Berikut adalah beberapa elemen paling umum dalam banyak rencana bisnis:


Ringkasan eksekutif: Bagian ini memperkenalkan perusahaan dan mencakup pernyataan misinya beserta informasi relevan tentang kepemimpinan, karyawan, operasi, dan lokasi perusahaan.

Produk dan layanan: Di sini, perusahaan harus menjelaskan produk dan layanan yang ditawarkan atau rencananya akan diperkenalkan. Itu mungkin mencakup rincian tentang harga, umur produk, dan manfaat unik bagi konsumen. Faktor-faktor lain yang dapat dimasukkan ke dalam bagian ini mencakup proses produksi dan manufaktur, paten relevan apa pun yang mungkin dimiliki perusahaan, serta teknologi hak milik. Informasi mengenai penelitian dan pengembangan (R&D) juga dapat dimasukkan di sini.

Analisis pasar: Sebuah perusahaan perlu memahami dengan baik keadaan industrinya saat ini dan persaingan yang ada. Bagian ini harus menjelaskan posisi perusahaan, jenis pelanggan apa yang ingin disasar, dan seberapa mudah atau sulitnya mengambil pangsa pasar dari perusahaan lama.

Strategi pemasaran: Bagian ini dapat menjelaskan bagaimana perusahaan berencana untuk menarik dan mempertahankan pelanggan, termasuk kampanye periklanan dan pemasaran yang diantisipasi. Hal ini juga harus menggambarkan saluran distribusi atau saluran yang akan digunakan untuk menyampaikan produk atau jasanya kepada konsumen.

Rencana dan proyeksi keuangan: Bisnis yang sudah mapan dapat mencakup laporan keuangan, neraca, dan informasi keuangan relevan lainnya. Bisnis baru dapat memberikan target dan perkiraan keuangan untuk beberapa tahun pertama. Rencana Anda mungkin juga mencakup permintaan pendanaan apa pun yang Anda buat.

2 Jenis Rencana Bisnis

Rencana bisnis mempunyai banyak bentuk, namun terkadang dibagi menjadi dua kategori dasar: startup tradisional dan lean startup. Menurut US Small Business Administration (SBA), rencana bisnis tradisional adalah yang lebih umum dari keduanya.2

Rencana bisnis tradisional: Rencana ini cenderung lebih panjang dibandingkan rencana lean startup dan berisi lebih banyak detail. Oleh karena itu, mereka memerlukan lebih banyak upaya dari pihak bisnis, namun mereka juga bisa lebih persuasif (dan meyakinkan) kepada calon investor.

Rencana bisnis startup yang ramping: Ini menggunakan struktur singkat yang menyoroti elemen-elemen kunci. Rencana bisnis ini pendek—sependek satu halaman—dan hanya memberikan detail paling dasar. Jika perusahaan ingin menggunakan rencana semacam ini, perusahaan harus bersiap untuk memberikan rincian lebih lanjut jika investor atau pemberi pinjaman memintanya.2

Mengapa Rencana Bisnis Gagal?

Rencana bisnis bukanlah resep pasti untuk sukses. Rencana tersebut mungkin tidak realistis dalam asumsi dan proyeksinya. Pasar dan perekonomian secara keseluruhan mungkin berubah dengan cara yang tidak dapat diperkirakan sebelumnya. Pesaing mungkin memperkenalkan produk atau layanan baru yang revolusioner. Semua ini memerlukan fleksibilitas dalam rencana Anda, sehingga Anda dapat beralih ke program baru jika diperlukan.


Seberapa Sering Rencana Bisnis Harus Diperbarui?

Seberapa sering rencana bisnis perlu direvisi akan bergantung pada sifat bisnisnya. Bisnis yang sudah mapan mungkin ingin meninjau rencananya setahun sekali dan melakukan perubahan jika perlu. Bisnis baru atau yang berkembang pesat di pasar yang sangat kompetitif mungkin ingin merevisinya lebih sering, misalnya setiap triwulan.


Apa saja yang termasuk dalam Rencana Bisnis Lean Startup?

Rencana bisnis lean startup menjadi pilihan ketika sebuah perusahaan lebih suka memberikan penjelasan singkat tentang bisnisnya. Misalnya, perusahaan baru mungkin merasa belum mempunyai banyak informasi untuk diberikan.

Bagian dapat mencakup: proposisi nilai; kegiatan dan keuntungan utama perusahaan; sumber daya seperti staf, kekayaan intelektual, dan modal; daftar kemitraan; segmen pelanggan; dan sumber pendapatan.


Garis bawah

Rencana bisnis dapat bermanfaat bagi semua jenis perusahaan. Namun seiring pertumbuhan perusahaan dan perubahan dunia di sekitarnya, rencana bisnisnya juga harus berubah. Jadi jangan menganggap rencana bisnis Anda seperti yang diukir di granit, tetapi sebagai dokumen hidup yang dirancang untuk berkembang bersama bisnis Anda.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo