BISNIS

Apa Itu valuasi Bisnis?

 


Penilaian bisnis, juga dikenal sebagai penilaian perusahaan, adalah proses menentukan nilai ekonomi suatu bisnis. Selama proses penilaian, seluruh bidang bisnis dianalisis untuk menentukan nilainya dan nilai departemen atau unitnya.

Penilaian perusahaan dapat digunakan untuk menentukan nilai wajar suatu bisnis karena berbagai alasan, termasuk nilai jual, penetapan kepemilikan mitra, perpajakan, dan bahkan proses perceraian. Pemilik sering kali beralih ke penilai bisnis profesional untuk memperkirakan nilai bisnis secara objektif.


HAL-HAL YANG UTAMA

Penilaian bisnis menentukan nilai ekonomi suatu usaha atau unit usaha.

Penilaian bisnis dapat digunakan untuk menentukan nilai wajar suatu bisnis karena berbagai alasan, termasuk nilai jual, penetapan kepemilikan mitra, perpajakan, dan bahkan proses perceraian.

Ada beberapa metode untuk menilai suatu bisnis, seperti melihat kapitalisasi pasar, pengganda pendapatan, atau nilai buku, dan lain-lain.

Dasar-dasar Penilaian Bisnis

Topik penilaian bisnis sering dibahas dalam keuangan perusahaan. Penilaian bisnis biasanya dilakukan ketika suatu perusahaan ingin menjual seluruh atau sebagian operasinya atau ingin melakukan merger atau mengakuisisi perusahaan lain. Penilaian suatu bisnis adalah proses menentukan nilai suatu bisnis saat ini, menggunakan ukuran obyektif, dan mengevaluasi seluruh aspek bisnis.


Penilaian bisnis mungkin mencakup analisis manajemen perusahaan, struktur permodalan, prospek pendapatan masa depan, atau nilai pasar asetnya. Alat yang digunakan untuk penilaian dapat bervariasi antar evaluator, bisnis, dan industri. Pendekatan umum terhadap penilaian bisnis mencakup peninjauan laporan keuangan, diskon model arus kas, dan perbandingan perusahaan serupa.

Penilaian juga penting untuk pelaporan pajak. Internal Revenue Service (IRS) mensyaratkan bahwa suatu bisnis dinilai berdasarkan nilai pasar wajarnya. Beberapa peristiwa yang berhubungan dengan perpajakan seperti penjualan, pembelian atau pemberian saham suatu perusahaan akan dikenakan pajak tergantung pada penilaiannya.

Metode Penilaian

Ada banyak cara untuk menilai suatu perusahaan. Anda akan mempelajari beberapa metode di bawah ini.


1. Kapitalisasi Pasar

Kapitalisasi pasar adalah metode penilaian bisnis yang paling sederhana. Dihitung dengan mengalikan harga saham perusahaan dengan jumlah saham beredar. Misalnya, pada tanggal 3 Januari 2018, Microsoft Inc. diperdagangkan pada $86,35,2 Dengan jumlah total saham beredar sebanyak 7,715 miliar, maka perusahaan tersebut dapat bernilai $86,35 x 7,715 miliar = $666,19 miliar.


2. Metode Pendapatan Kali

Berdasarkan metode penilaian bisnis pendapatan kali, aliran pendapatan yang dihasilkan selama periode waktu tertentu diterapkan pada pengganda yang bergantung pada industri dan lingkungan ekonomi. Misalnya, perusahaan teknologi mungkin bernilai 3x pendapatannya, sedangkan perusahaan jasa mungkin bernilai 0,5x pendapatannya.


3. Pengganda Penghasilan

Daripada metode pendapatan kali, pengganda pendapatan dapat digunakan untuk mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang nilai riil suatu perusahaan, karena laba perusahaan merupakan indikator keberhasilan finansial yang lebih dapat diandalkan dibandingkan pendapatan penjualan. Pengganda pendapatan menyesuaikan laba masa depan terhadap arus kas yang dapat diinvestasikan pada tingkat bunga saat ini selama periode waktu yang sama. Dengan kata lain, ia menyesuaikan rasio P/E saat ini dengan memperhitungkan tingkat suku bunga saat ini.


4. Metode Diskonto Arus Kas (DCF).

Metode penilaian bisnis DCF mirip dengan pengganda pendapatan. Metode ini didasarkan pada proyeksi arus kas masa depan yang disesuaikan untuk mendapatkan nilai pasar perusahaan saat ini. Perbedaan utama antara metode arus kas yang didiskontokan dan metode pengganda keuntungan adalah metode ini mempertimbangkan inflasi untuk menghitung nilai sekarang.


5. Nilai Buku

Ini adalah nilai ekuitas pemegang saham suatu bisnis seperti yang ditunjukkan pada laporan neraca. Nilai buku diperoleh dengan mengurangkan total kewajiban suatu perusahaan dari total asetnya.


6. Nilai Likuidasi

Nilai likuidasi adalah uang tunai bersih yang akan diterima suatu bisnis jika asetnya dilikuidasi dan kewajibannya dilunasi hari ini.

Ini bukanlah daftar lengkap metode penilaian bisnis yang digunakan saat ini. Metode lainnya antara lain nilai penggantian, nilai putus, penilaian berbasis aset, dan masih banyak lagi.


Akreditasi dalam Penilaian Bisnis

Di AS, Terakreditasi dalam Penilaian Bisnis (ABV) adalah sebutan profesional yang diberikan kepada akuntan seperti CPA yang berspesialisasi dalam menghitung nilai bisnis. Sertifikasi ABV diawasi oleh American Institute of Certified Public Accountants (AICPA) dan mengharuskan kandidat untuk menyelesaikan proses aplikasi, lulus ujian, memenuhi persyaratan Pengalaman Bisnis dan Pendidikan minimum,3 dan membayar biaya kredensial (mulai 11 Maret, 2022, biaya tahunan untuk Kredensial ABV adalah $380).

Mempertahankan kredensial ABV juga mengharuskan mereka yang memegang sertifikasi untuk memenuhi standar minimum pengalaman kerja dan pembelajaran seumur hidup. Pelamar yang berhasil mendapatkan hak untuk menggunakan sebutan ABV dengan nama mereka, yang dapat meningkatkan peluang kerja, reputasi profesional, dan gaji. Di Kanada, Chartered Business Valuator (CBV) adalah sebutan profesional untuk spesialis penilaian bisnis. Ini ditawarkan oleh Canadian Institute of Chartered Business Valuators (CICBV).

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo