BISNIS

Persaingan Monopolistik: Pengertian, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya

 


Apa Itu Persaingan Monopolistik?

Persaingan monopolistik terjadi ketika banyak perusahaan menawarkan produk atau layanan pengganti yang serupa, namun tidak sempurna.

Hambatan masuk dalam industri persaingan monopolistik rendah, dan keputusan suatu perusahaan tidak secara langsung mempengaruhi pesaingnya. Perusahaan pesaing membedakan dirinya berdasarkan keputusan penetapan harga dan pemasaran.


HAL-HAL YANG UTAMA

Persaingan monopolistik terjadi ketika banyak perusahaan menawarkan produk yang serupa namun tidak identik.

Perusahaan dalam persaingan monopolistik membedakan produk mereka melalui strategi penetapan harga dan pemasaran.

Hambatan masuk, atau biaya atau hambatan lain yang menghalangi pesaing baru memasuki suatu industri, rendah dalam persaingan monopolistik.

Memahami Persaingan Monopolistik

Persaingan monopolistik terjadi antara monopoli dan persaingan sempurna, menggabungkan unsur-unsur masing-masing, dan mencakup perusahaan-perusahaan dengan penawaran produk serupa, namun tidak identik.

Restoran, salon rambut, perlengkapan rumah tangga, dan pakaian merupakan contoh industri dengan persaingan monopolistik. Barang-barang seperti sabun cuci piring atau hamburger dijual, dipasarkan, dan diberi harga oleh banyak perusahaan pesaing.

Permintaan terhadap barang dan jasa dari perusahaan pesaing sangat elastis dan penetapan harga sering kali menjadi strategi utama bagi para pesaing tersebut. Satu perusahaan mungkin memilih untuk menurunkan harga dan mengorbankan margin keuntungan yang lebih tinggi, dengan harapan mendapatkan penjualan yang lebih tinggi. Perusahaan lain mungkin menaikkan harga dan menggunakan kemasan atau pemasaran yang menunjukkan kualitas atau kecanggihan yang lebih baik.

Perusahaan sering kali menggunakan strategi pemasaran dan branding yang berbeda untuk membedakan produk mereka. Karena semua produk memiliki tujuan yang sama, rata-rata konsumen sering kali tidak mengetahui perbedaan yang tepat antara berbagai produk, atau cara menentukan harga yang wajar.

Ciri-ciri Persaingan Monopolistik

Hambatan Masuk yang Rendah

Dalam persaingan monopolistik, satu perusahaan tidak memonopoli pasar dan banyak perusahaan dapat memasuki pasar dan semuanya dapat bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar. Perusahaan tidak perlu mempertimbangkan bagaimana keputusan mereka mempengaruhi pesaing sehingga setiap perusahaan dapat beroperasi tanpa rasa takut akan meningkatnya persaingan.

Diferensiasi Produk

Perusahaan pesaing membedakan produk serupa mereka dengan strategi pemasaran, nama merek, dan tingkat kualitas yang berbeda.

Harga

Perusahaan dalam persaingan monopolistik bertindak sebagai pembuat harga dan menetapkan harga barang dan jasa. Perusahaan dalam persaingan monopolistik dapat menaikkan atau menurunkan harga tanpa memicu perang harga, yang sering ditemukan dalam oligopoli.


Elastisitas Permintaan

Permintaan sangat elastis dalam persaingan monopolistik dan sangat responsif terhadap perubahan harga. Konsumen akan berpindah dari satu nama merek ke merek lainnya untuk barang-barang seperti deterjen hanya berdasarkan kenaikan harga.

Keuntungan dan Kerugian Persaingan Monopolistik

Persaingan monopolistik memberikan keuntungan dan kerugian bagi perusahaan dan konsumen.

Apa Perbedaan Antara Persaingan Monopolistik dan Persaingan Sempurna?

Dalam persaingan sempurna, produk yang ditawarkan pesaing adalah barang yang sama. Jika salah satu pesaing menaikkan harganya, ia akan kehilangan seluruh pangsa pasarnya karena kekuatan permintaan dan penawaran pasar, dimana harga tidak ditentukan oleh perusahaan dan penjual menerima harga yang ditentukan oleh aktivitas pasar.

Dalam persaingan monopolistik, kekuatan penawaran dan permintaan tidak menentukan harga. Perusahaan menjual produk yang serupa, namun berbeda, sehingga perusahaan menentukan harganya. Diferensiasi produk merupakan ciri utama persaingan monopolistik, dimana produk dipasarkan berdasarkan kualitas atau merek. Permintaan sangat elastis, dan perubahan harga apa pun dapat menyebabkan permintaan berpindah dari satu pesaing ke pesaing lainnya.


Bagaimana Fungsi Persaingan Monopolistik dalam Jangka Pendek dan Jangka Panjang?

Perusahaan bertujuan untuk memproduksi kuantitas dimana pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal untuk memaksimalkan keuntungan atau meminimalkan kerugian. Ketika perusahaan yang ada memperoleh keuntungan, perusahaan baru akan memasuki pasar. Kurva permintaan dan kurva pendapatan marjinal bergeser dan perusahaan-perusahaan baru berhenti masuk ketika semua perusahaan menghasilkan keuntungan nol dalam jangka panjang. Jika perusahaan yang ada mengalami kerugian, beberapa perusahaan akan keluar dari pasar. Perusahaan berhenti keluar dari pasar sampai semua perusahaan mulai menghasilkan keuntungan nol. Pasar berada pada ekuilibrium dalam jangka panjang hanya ketika tidak ada jalan keluar atau masuk lagi di pasar atau ketika semua perusahaan tidak memperoleh keuntungan dalam jangka panjang.


Industri Apa yang Merupakan Contoh Persaingan Monopolistik?

Persaingan monopolistik hadir di restoran seperti Burger King dan McDonald's. Keduanya merupakan rantai makanan cepat saji yang menargetkan pasar serupa dan menawarkan produk dan layanan serupa. Kedua perusahaan ini secara aktif bersaing satu sama lain, dan berusaha untuk membedakan diri mereka melalui pengenalan merek, harga, dan dengan menawarkan paket makanan dan minuman yang berbeda.

Apa Perbedaan Antara Persaingan Monopolistik dan Monopoli?

Monopoli adalah ketika satu perusahaan mendominasi suatu industri dan dapat menetapkan harga produknya tanpa takut akan persaingan. Monopoli membatasi pilihan konsumen dan mengontrol kuantitas dan kualitas produksi. Perusahaan persaingan monopolistik harus bersaing dengan perusahaan lain, membatasi kemampuan mereka untuk menaikkan harga secara substansial tanpa mempengaruhi permintaan dan menyediakan berbagai pilihan produk bagi konsumen. Persaingan monopolistik lebih umum terjadi dibandingkan monopoli, yang tidak dianjurkan di negara-negara pasar bebas.


Garis bawah

Persaingan monopolistik terjadi ketika banyak perusahaan menawarkan produk atau jasa kompetitif yang serupa, namun bukan pengganti yang sama persis. Salon rambut dan pakaian merupakan contoh industri dengan persaingan monopolistik. Penetapan harga dan pemasaran adalah strategi utama bagi perusahaan pesaing dan sering kali mengandalkan strategi penetapan harga merek atau diskon untuk meningkatkan pangsa pasar.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo