BISNIS

Segmentasi Pasar: Pengertian, Contoh, Jenis, Manfaat

 


Apa Itu Segmentasi Pasar?

Segmentasi pasar adalah cara menggabungkan calon pembeli ke dalam kelompok atau segmen, berdasarkan faktor demografi, geografi, perilaku, atau psikografis agar dapat lebih memahami dan memasarkan kepada mereka.


HAL-HAL YANG UTAMA

Segmentasi pasar berupaya mengidentifikasi kelompok konsumen sasaran untuk menyesuaikan produk dan merek dengan cara yang menarik bagi kelompok tersebut.

Pasar dapat disegmentasi dalam beberapa cara seperti secara geografis, demografis, atau perilaku.

Segmentasi pasar membantu perusahaan meminimalkan risiko dengan mencari tahu produk mana yang paling mungkin memperoleh pangsa pasar sasaran dan cara terbaik untuk memasarkan dan menyampaikan produk tersebut ke pasar.

Dengan meminimalkan risiko dan meningkatkan kejelasan mengenai pemasaran dan penyampaian produk, perusahaan kemudian dapat memfokuskan sumber dayanya pada upaya yang mungkin paling menguntungkan.

Segmentasi pasar juga dapat meningkatkan jangkauan demografis perusahaan dan dapat membantu perusahaan menemukan produk atau layanan yang sebelumnya tidak mereka pertimbangkan.

Memahami Segmentasi Pasar

Perusahaan umumnya dapat menggunakan tiga kriteria untuk mengidentifikasi segmen pasar yang berbeda:


Homogenitas, atau kebutuhan umum dalam suatu segmen

Perbedaan, atau menjadi unik dari kelompok lain

Reaksi, atau tanggapan serupa terhadap pasar

Misalnya, perusahaan alas kaki atletik mungkin memiliki segmen pasar untuk pemain bola basket dan pelari jarak jauh. Sebagai kelompok yang berbeda, pemain bola basket dan pelari jarak jauh merespons iklan yang sangat berbeda. Memahami segmen pasar yang berbeda ini memungkinkan perusahaan alas kaki atletik memasarkan mereknya dengan tepat.

Segmentasi pasar adalah perluasan riset pasar yang berupaya mengidentifikasi kelompok konsumen sasaran untuk menyesuaikan produk dan merek dengan cara yang menarik bagi kelompok tersebut. Tujuan dari segmentasi pasar adalah untuk meminimalkan risiko dengan menentukan produk mana yang memiliki peluang terbaik untuk memperoleh pangsa pasar sasaran dan menentukan cara terbaik untuk mengantarkan produk tersebut ke pasar. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan efisiensinya secara keseluruhan dengan memfokuskan sumber daya yang terbatas pada upaya yang menghasilkan laba atas investasi (ROI) terbaik.

Segmentasi pasar memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan efisiensinya secara keseluruhan dengan memfokuskan sumber daya yang terbatas pada upaya yang menghasilkan laba atas investasi (ROI) terbaik.


Jenis Segmentasi Pasar

Ada empat jenis utama segmentasi pasar. Namun, satu jenis biasanya dapat dibagi menjadi segmen individu dan segmen organisasi. Oleh karena itu, di bawah ini adalah lima jenis segmentasi pasar yang umum.

Segmentasi Demografi

Segmentasi demografis adalah salah satu metode segmentasi pasar yang sederhana dan umum. Ini melibatkan membagi pasar menjadi demografi pelanggan seperti usia, pendapatan, jenis kelamin, ras, pendidikan, atau pekerjaan. Strategi segmentasi pasar ini mengasumsikan bahwa individu dengan demografi yang sama akan mempunyai kebutuhan yang sama.

Contoh: Strategi segmentasi pasar untuk konsol video game baru mungkin menunjukkan bahwa sebagian besar penggunanya adalah pria muda dengan pendapatan yang dapat dibelanjakan.


Segmentasi Firmografi

Segmentasi firmografik memiliki konsep yang sama dengan segmentasi demografis. Namun, alih-alih menganalisis individu, strategi ini melihat pada organisasi dan melihat pada jumlah karyawan perusahaan, jumlah pelanggan, jumlah kantor, atau pendapatan tahunan.

Contoh: Penyedia perangkat lunak korporat mungkin mendekati perusahaan multinasional dengan rangkaian produk yang lebih beragam dan dapat disesuaikan, sementara mendekati perusahaan kecil dengan biaya tetap dan produk yang lebih sederhana.


Segmentasi Geografis

Segmentasi geografis secara teknis merupakan bagian dari segmentasi demografis. Pendekatan ini mengelompokkan pelanggan berdasarkan lokasi fisik, dengan asumsi bahwa orang-orang dalam wilayah geografis tertentu mungkin memiliki kebutuhan yang sama. Strategi ini lebih berguna bagi perusahaan besar yang ingin berekspansi ke berbagai cabang, kantor, atau lokasi.

Contoh: Pengecer pakaian mungkin menampilkan lebih banyak pakaian hujan di lokasinya di Pacific Northwest dibandingkan di lokasinya di Southwest.


Segmentasi Perilaku

Segmentasi perilaku sangat bergantung pada data pasar, tindakan konsumen, dan pola pengambilan keputusan pelanggan. Pendekatan ini mengelompokkan konsumen berdasarkan cara mereka sebelumnya berinteraksi dengan pasar dan produk. Pendekatan ini mengasumsikan bahwa kebiasaan belanja konsumen sebelumnya merupakan indikator dari apa yang mungkin mereka beli di masa depan, meskipun kebiasaan belanja dapat berubah seiring berjalannya waktu atau sebagai respons terhadap peristiwa global.

Segmentasi Psikografis

Seringkali merupakan pendekatan segmentasi pasar yang paling sulit, segmentasi psikografis berupaya mengklasifikasikan konsumen berdasarkan gaya hidup, kepribadian, opini, dan minat mereka. Hal ini mungkin lebih sulit dicapai, karena ciri-ciri berikut (1) dapat berubah dengan mudah dan (2) mungkin tidak mempunyai data obyektif yang tersedia. Namun, pendekatan ini mungkin memberikan hasil segmen pasar yang paling kuat karena pendekatan ini mengelompokkan individu berdasarkan motivator intrinsik dan bukan berdasarkan data eksternal.

Contoh: Perusahaan pakaian kebugaran mungkin menargetkan individu berdasarkan minat mereka dalam bermain atau menonton berbagai olahraga.

Cara Menentukan Segmen Pasar Anda

Tidak ada satu cara yang diterima secara universal untuk melakukan segmentasi pasar. Untuk menentukan segmen pasar Anda, biasanya perusahaan menanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut pada diri mereka sendiri sepanjang perjalanan segmentasi pasar mereka.


Fase I: Menetapkan Harapan/Tujuan


Apa maksud atau tujuan melakukan segmentasi pasar?

Apa yang diharapkan perusahaan untuk diketahui dengan melakukan segmentasi pemasaran?

Apakah perusahaan mempunyai ekspektasi terhadap segmen pasar yang mungkin ada?

Fase 2: Identifikasi Segmen Pelanggan


Di segmen manakah pesaing perusahaan menjual?

Informasi apa yang tersedia untuk umum (yaitu data Biro Sensus AS) yang relevan dan tersedia untuk pasar kita?

Data apa yang ingin kami kumpulkan, dan bagaimana kami mengumpulkannya?

Manakah dari lima jenis segmen pasar yang ingin kita segmentasikan?

Fase 3: Evaluasi Segmen Potensial


Risiko apa saja yang menyebabkan data kami tidak mewakili segmen pasar sebenarnya?

Mengapa kita harus memilih untuk melayani satu jenis pelanggan dibandingkan jenis pelanggan lainnya?

Apa dampak jangka panjang dari memilih satu segmen pasar dibandingkan segmen pasar lainnya?

Apa profil pelanggan ideal perusahaan, dan segmen mana yang paling sesuai dengan “pelanggan sempurna” ini?

Fase 4: Mengembangkan Strategi Segmen


Bagaimana perusahaan dapat menguji asumsinya pada pasar uji sampel?

Apa yang mendefinisikan strategi segmen pemasaran yang sukses?

Bagaimana perusahaan dapat mengukur apakah strateginya berhasil?

Fase 5: Peluncuran dan Pantau


Siapa saja pemangku kepentingan utama yang dapat memberikan umpan balik setelah strategi segmentasi pasar diumumkan?

Hambatan apa saja yang ada dalam pelaksanaannya, dan bagaimana cara mengatasinya?

Bagaimana seharusnya peluncuran kampanye pemasaran dikomunikasikan secara internal?

Manfaat Segmentasi Pasar

Segmentasi pemasaran membutuhkan upaya dan sumber daya untuk diterapkan. Namun, kampanye segmentasi pemasaran yang sukses dapat meningkatkan profitabilitas dan kesehatan perusahaan dalam jangka panjang. Beberapa manfaat segmentasi pasar antara lain;

Peningkatan efisiensi sumber daya. Segmentasi pemasaran memungkinkan manajemen untuk fokus pada demografi atau pelanggan tertentu. Daripada mencoba mempromosikan produk ke seluruh pasar, segmentasi pemasaran memungkinkan pendekatan yang terfokus dan tepat yang sering kali memerlukan biaya lebih murah dibandingkan dengan pendekatan jangkauan luas.

Citra merek yang lebih kuat. Segmen pemasaran memaksa manajemen untuk mempertimbangkan bagaimana segmen tersebut ingin dilihat oleh sekelompok orang tertentu. Setelah segmen pasar diidentifikasi, manajemen kemudian harus mempertimbangkan pesan apa yang ingin disampaikan. Karena pesan ini ditujukan pada audiens target, branding dan pesan perusahaan cenderung bersifat disengaja. Hal ini mungkin juga memiliki efek tidak langsung yang menyebabkan pengalaman pelanggan yang lebih baik dengan perusahaan.

Potensi loyalitas merek yang lebih besar. Segmentasi pemasaran meningkatkan peluang konsumen untuk membangun hubungan jangka panjang dengan suatu perusahaan. Pendekatan pemasaran pribadi yang lebih langsung dapat diterima oleh pelanggan dan menumbuhkan rasa inklusi, komunitas, dan rasa memiliki. Selain itu, segmentasi pasar meningkatkan kemungkinan Anda mendapatkan klien yang tepat yang sesuai dengan lini produk dan demografi Anda.

Diferensiasi pasar yang lebih kuat. Segmentasi pasar memberikan peluang bagi perusahaan untuk menentukan dengan tepat pesan yang ingin mereka sampaikan kepada pasar dan pesaing. Hal ini juga dapat membantu menciptakan diferensiasi produk dengan mengkomunikasikan secara spesifik bagaimana suatu perusahaan berbeda dari pesaingnya. Alih-alih pendekatan pemasaran yang luas, manajemen menciptakan gambaran spesifik yang lebih mudah diingat dan spesifik.

Iklan digital yang lebih bertarget. Segmentasi pemasaran memungkinkan perusahaan untuk melakukan strategi periklanan yang lebih tepat sasaran. Hal ini mencakup rencana pemasaran yang mengarahkan upaya terhadap usia, lokasi, atau kebiasaan tertentu melalui media sosial.

Keterbatasan Segmentasi Pasar

Manfaat di atas tidak dapat dicapai dengan beberapa potensi kerugian. Berikut beberapa kelemahan yang perlu dipertimbangkan ketika mempertimbangkan penerapan strategi segmentasi pasar.

Biaya pemasaran dimuka yang lebih tinggi. Segmentasi pemasaran memiliki tujuan jangka panjang untuk menjadi efisien. Namun, untuk mencapai efisiensi ini, perusahaan sering kali harus mengeluarkan sumber daya di awal untuk mendapatkan wawasan, data, dan penelitian mengenai basis pelanggan dan pasar yang luas.

Peningkatan kompleksitas lini produk. Segmentasi pemasaran mengambil pasar yang besar dan berupaya memecahnya menjadi bagian-bagian yang lebih spesifik dan dapat dikelola. Hal ini memiliki risiko negatif berupa terciptanya lini produk yang terlalu kompleks dan terfraksinasi yang terlalu berfokus pada melayani segmen pasar tertentu. Alih-alih perusahaan mempunyai lini produk yang kohesif, bauran pemasaran suatu perusahaan mungkin menjadi terlalu membingungkan dan mengkomunikasikan keseluruhan mereknya secara tidak konsisten.

Risiko salah asumsi lebih besar. Segmentasi pasar berakar pada asumsi bahwa demografi serupa akan memiliki kebutuhan yang sama. Hal ini mungkin tidak selalu terjadi. Dengan mengelompokkan suatu populasi dengan keyakinan bahwa mereka memiliki ciri-ciri yang sama, perusahaan mungkin berisiko salah mengidentifikasi kebutuhan, nilai, atau motivasi individu dalam populasi tertentu.

Ketergantungan yang lebih tinggi pada data yang dapat diandalkan. Segmentasi pasar hanya akan sekuat data mendasar yang mendukung klaim yang dibuat. Ini berarti memperhatikan sumber apa yang digunakan untuk mengambil data. Hal ini juga berarti menyadari perubahan tren dan kapan segmen pasar mungkin telah bergeser dari penelitian sebelumnya.

Contoh Segmentasi Pasar

Segmentasi pasar terlihat jelas pada produk, pemasaran, dan periklanan yang digunakan masyarakat setiap hari. Produsen mobil berkembang karena kemampuannya mengidentifikasi segmen pasar dengan benar dan menciptakan produk serta kampanye iklan yang menarik bagi segmen tersebut.

Produsen sereal memasarkan secara aktif ke tiga atau empat segmen pasar sekaligus, mendorong merek tradisional yang menarik bagi konsumen lanjut usia dan merek sehat ke konsumen yang sadar kesehatan, sekaligus membangun loyalitas merek di kalangan konsumen termuda dengan mengaitkan produk mereka dengan, misalnya, film anak-anak populer. tema.

Produsen sepatu olahraga mungkin menentukan beberapa segmen pasar yang mencakup atlet elit, sering mengunjungi gym, wanita yang sadar mode, dan pria paruh baya yang menginginkan kualitas dan kenyamanan pada sepatu mereka. Dalam semua kasus, kecerdasan pemasaran produsen pada setiap segmen memungkinkannya mengembangkan dan mengiklankan produk dengan daya tarik tinggi secara lebih efisien daripada mencoba menarik massa yang lebih luas.

Apa Itu Segmentasi Pasar?

Segmentasi pasar adalah strategi pemasaran di mana kelompok konsumen terpilih diidentifikasi sehingga produk atau lini produk tertentu dapat disajikan kepada mereka dengan cara yang menarik minat mereka.


Mengapa Segmentasi Pasar Penting?

Segmentasi pasar menyadari bahwa tidak semua pelanggan mempunyai minat, daya beli, atau kebutuhan konsumen yang sama. Daripada melayani semua calon klien secara luas, segmentasi pasar menjadi penting karena hal ini berupaya menjadikan upaya pemasaran perusahaan lebih strategis dan halus. Dengan mengembangkan rencana khusus untuk produk tertentu dengan mempertimbangkan audiens target, perusahaan dapat meningkatkan peluangnya menghasilkan penjualan dan menjadi lebih efisien dengan sumber daya.


Apa Jenis Segmentasi Pasar?

Jenis segmentasi mencakup homogenitas, yang melihat kebutuhan umum suatu segmen, perbedaan, yang melihat bagaimana kelompok tertentu berbeda dari kelompok lain, dan reaksi, atau bagaimana kelompok tertentu merespons pasar.


Apa Saja Strategi Segmentasi Pasar?

Strateginya mencakup menargetkan kelompok berdasarkan lokasi, berdasarkan demografi—seperti usia atau jenis kelamin—menurut kelas sosial atau gaya hidup, atau berdasarkan perilaku—seperti penggunaan atau respons.


Apa Contoh Segmentasi Pasar?

Setelah menganalisis target audiens dan citra merek yang diinginkan, Crypto.com menandatangani perjanjian dengan Matt Damon untuk mempromosikan platform dan investasi mata uang kripto mereka. Dengan latar belakang eksplorasi ruang angkasa dan prestasi inovasi bersejarah, segmentasi pasar Crypto.com menargetkan individu yang lebih muda, lebih berani, dan lebih menerima risiko.2


Garis bawah

Segmentasi pasar adalah proses yang digunakan perusahaan untuk membagi pelanggan potensial mereka menjadi beberapa bagian. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengalokasikan sumber daya yang sesuai untuk setiap segmen sehingga memungkinkan penargetan yang lebih akurat di berbagai kampanye pemasaran.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo