BISNIS

Kewajiban: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Aset vs. Kewajiban

 


Apa Itu Kewajiban?

Kewajiban adalah sesuatu yang harus dibayar oleh seseorang atau perusahaan, biasanya sejumlah uang. Kewajiban diselesaikan seiring waktu melalui transfer manfaat ekonomi termasuk uang, barang, atau jasa.

Dicatat di sisi kanan neraca, kewajiban meliputi pinjaman, hutang usaha, hipotek, pendapatan yang ditangguhkan, obligasi, jaminan, dan biaya yang masih harus dibayar.

Kewajiban dapat dikontraskan dengan aset. Kewajiban mengacu pada hal-hal yang Anda berutang atau pinjam; aset adalah sesuatu yang Anda miliki atau hutangnya.


HAL-HAL YANG UTAMA

Kewajiban (secara umum) adalah sesuatu yang terutang kepada orang lain.

Tanggung jawab juga dapat berarti risiko atau kewajiban hukum atau peraturan.

Dalam akuntansi, perusahaan membukukan kewajiban dibandingkan dengan aset.

Kewajiban lancar adalah kewajiban keuangan jangka pendek perusahaan yang jatuh tempo dalam satu tahun atau siklus operasi normal (misalnya utang usaha).

Kewajiban jangka panjang (tidak lancar) adalah kewajiban yang tercantum di neraca yang belum jatuh tempo lebih dari satu tahun.


Bagaimana Kewajiban Bekerja

Secara umum, liabilitas adalah kewajiban antara satu pihak dengan pihak lain yang belum diselesaikan atau dibayar. Dalam dunia akuntansi, liabilitas keuangan juga merupakan kewajiban tetapi lebih ditentukan oleh transaksi bisnis sebelumnya, peristiwa, penjualan, pertukaran aset atau jasa, atau segala sesuatu yang akan memberikan manfaat ekonomi di kemudian hari. Kewajiban lancar biasanya dianggap jangka pendek (diharapkan selesai dalam 12 bulan atau kurang) dan kewajiban tidak lancar bersifat jangka panjang (12 bulan atau lebih).

Kewajiban dikategorikan sebagai lancar atau tidak lancar tergantung pada temporalitasnya. Hal ini dapat mencakup utang jasa di masa depan kepada pihak lain (pinjaman jangka pendek atau jangka panjang dari bank, individu, atau entitas lain) atau transaksi sebelumnya yang menimbulkan kewajiban yang belum diselesaikan. Kewajiban yang paling umum biasanya yang terbesar seperti hutang usaha dan hutang obligasi. Sebagian besar perusahaan akan memiliki dua item baris ini di neraca mereka, karena keduanya merupakan bagian dari operasi saat ini dan jangka panjang.

Kewajiban merupakan aspek penting dalam suatu perusahaan karena digunakan untuk membiayai operasi dan membayar ekspansi besar. Mereka juga dapat membuat transaksi antar bisnis menjadi lebih efisien. Misalnya, dalam banyak kasus, jika pemasok anggur menjual satu kotak anggur ke restoran, pemasok tersebut tidak meminta pembayaran saat mengirimkan barangnya. Sebaliknya, ia menagih restoran atas pembelian tersebut guna menyederhanakan pengantaran dan mempermudah pembayaran bagi restoran.

Uang terutang restoran kepada pemasok anggurnya dianggap sebagai kewajiban. Sebaliknya, pemasok anggur menganggap uang yang menjadi hutangnya sebagai aset.

  Tanggung jawab juga dapat merujuk pada tanggung jawab hukum suatu bisnis atau individu. Misalnya, banyak bisnis yang mengambil asuransi pertanggungjawaban jika pelanggan atau karyawan menggugat mereka karena kelalaian.

Definisi Kewajiban Lainnya

Secara umum, tanggung jawab mengacu pada keadaan bertanggung jawab atas sesuatu, dan istilah ini dapat merujuk pada uang atau layanan apa pun yang terutang kepada pihak lain. Kewajiban pajak, misalnya, dapat mengacu pada pajak properti yang harus dibayar pemilik rumah kepada pemerintah kota atau pajak penghasilan yang harus dibayarkan kepada pemerintah federal. Ketika pengecer memungut pajak penjualan dari pelanggan, mereka mempunyai kewajiban pajak penjualan dalam pembukuannya sampai mereka mengirimkan dana tersebut ke kabupaten/kota/negara bagian.


Tanggung jawab juga bisa merujuk pada potensi kerugian seseorang dalam tuntutan perdata.


Jenis Kewajiban

Bisnis mengurutkan kewajiban mereka ke dalam dua kategori: lancar dan jangka panjang. Kewajiban lancar adalah hutang yang harus dibayar dalam waktu satu tahun, sedangkan kewajiban jangka panjang adalah hutang yang harus dibayar dalam jangka waktu yang lebih lama. Misalnya, jika suatu bisnis mengambil hutang hipotek selama jangka waktu 15 tahun, itu adalah kewajiban jangka panjang. Namun, pembayaran hipotek yang jatuh tempo pada tahun berjalan dianggap sebagai bagian lancar dari hutang jangka panjang dan dicatat di bagian kewajiban jangka pendek di neraca.

Kewajiban Lancar (Jangka Pendek).

Idealnya, analis ingin melihat bahwa perusahaan dapat membayar kewajiban lancar, yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun, dengan uang tunai. Beberapa contoh kewajiban jangka pendek termasuk biaya penggajian dan hutang usaha, yang mencakup uang yang terutang kepada vendor, utilitas bulanan, dan biaya serupa. Contoh lainnya termasuk:

Hutang Upah: Jumlah total pendapatan yang masih harus dibayar yang telah diperoleh karyawan tetapi belum diterima. Karena sebagian besar perusahaan membayar karyawannya setiap dua minggu, kewajiban ini sering berubah.

Hutang Bunga: Perusahaan, seperti halnya individu, sering kali menggunakan kredit untuk membeli barang dan jasa untuk membiayai dalam jangka waktu singkat. Ini mewakili bunga atas pembelian kredit jangka pendek yang harus dibayar.

Hutang Dividen: Bagi perusahaan yang telah menerbitkan saham kepada investor dan membayar dividen, ini merupakan jumlah hutang kepada pemegang saham setelah dividen diumumkan. Jangka waktunya sekitar dua minggu, jadi kewajiban ini biasanya muncul empat kali setahun, hingga dividen dibayarkan.

Pendapatan Diterima Dimuka : Merupakan kewajiban perusahaan untuk menyerahkan barang dan/atau jasa di masa yang akan datang setelah dibayar di muka. Jumlah ini akan dikurangi di masa depan dengan entri penyeimbang setelah produk atau layanan dikirimkan.

Kewajiban Operasi yang Dihentikan: Ini adalah kewajiban unik yang diabaikan oleh kebanyakan orang, namun harus dicermati lebih dekat. Perusahaan diharuskan memperhitungkan dampak keuangan dari suatu operasi, divisi, atau entitas yang saat ini dimiliki untuk dijual atau baru saja dijual. Hal ini juga mencakup dampak finansial dari lini produk yang sedang atau baru saja ditutup.

Kewajiban Tidak Lancar (Jangka Panjang).

Mengingat namanya, cukup jelas bahwa setiap kewajiban yang tidak bersifat jangka pendek termasuk dalam kewajiban tidak lancar, yang diharapkan akan dibayar dalam 12 bulan atau lebih. Mengacu lagi pada contoh AT&T, ada lebih banyak item daripada perusahaan varietas taman Anda yang mungkin mencantumkan satu atau dua item. Hutang jangka panjang, juga dikenal sebagai hutang obligasi, biasanya merupakan kewajiban terbesar dan menempati urutan teratas dalam daftar.

Perusahaan dari semua ukuran membiayai sebagian dari operasi jangka panjang mereka dengan menerbitkan obligasi yang pada dasarnya merupakan pinjaman dari masing-masing pihak yang membeli obligasi tersebut. Item baris ini terus berubah seiring penerbitan, jatuh tempo, atau penarikan kembali obligasi oleh penerbitnya.

Analis ingin melihat bahwa kewajiban jangka panjang dapat dibayar dengan aset yang berasal dari pendapatan masa depan atau transaksi pendanaan. Obligasi dan pinjaman bukan satu-satunya kewajiban jangka panjang yang ditanggung perusahaan. Barang-barang seperti sewa, pajak tangguhan, gaji, dan kewajiban pensiun juga dapat dimasukkan dalam kewajiban jangka panjang. Contoh lainnya termasuk:

Kewajiban Garansi: Beberapa kewajiban tidak setepat AP dan harus diperkirakan. Ini adalah perkiraan jumlah waktu dan uang yang mungkin dihabiskan untuk memperbaiki produk berdasarkan perjanjian garansi. Ini adalah tanggung jawab umum dalam industri otomotif, karena sebagian besar mobil memiliki jaminan jangka panjang yang bisa jadi mahal.

Evaluasi Kewajiban Kontinjensi: Kewajiban kontinjensi adalah kewajiban yang mungkin terjadi tergantung pada hasil dari peristiwa masa depan yang tidak pasti.

Kredit yang Ditangguhkan: Ini adalah kategori luas yang dapat dicatat sebagai kredit lancar atau tidak lancar tergantung pada spesifikasi transaksinya. Kredit ini pada dasarnya adalah pendapatan yang dikumpulkan sebelum dicatat sebagai pendapatan pada laporan laba rugi. Ini mungkin termasuk uang muka pelanggan, pendapatan yang ditangguhkan, atau transaksi dimana kredit terutang tetapi belum dianggap sebagai pendapatan. Setelah pendapatan tidak lagi ditangguhkan, item ini dikurangi dengan jumlah yang diperoleh dan menjadi bagian dari aliran pendapatan perusahaan.

Imbalan Pasca Kerja: Ini adalah imbalan yang diterima oleh karyawan atau anggota keluarganya pada saat pensiun, yang dicatat sebagai liabilitas jangka panjang pada saat timbul. Dalam contoh AT&T, jumlah ini merupakan setengah dari total utang tidak lancar, nomor dua setelah utang jangka panjang. Dengan pesatnya peningkatan layanan kesehatan dan penundaan kompensasi, tanggung jawab ini tidak boleh diabaikan.

Kredit Pajak Investasi yang Belum Diamortisasi (UITC): Ini mewakili jumlah bersih antara biaya historis suatu aset dan jumlah yang telah disusutkan. Bagian yang belum diamortisasi merupakan liabilitas, namun hanya merupakan perkiraan kasar dari nilai pasar wajar aset tersebut. Bagi seorang analis, hal ini memberikan beberapa rincian tentang seberapa agresif atau konservatif suatu perusahaan dengan metode depresiasinya.

Kewajiban vs. Aset

Aset adalah barang yang dimiliki perusahaan—atau barang yang terutang kepada perusahaan—dan mencakup barang berwujud seperti bangunan, mesin, dan peralatan serta barang tidak berwujud seperti piutang, bunga yang terhutang, paten, atau kekayaan intelektual.

Jika suatu perusahaan mengurangkan kewajibannya dari asetnya, maka selisihnya adalah ekuitas pemilik atau pemegang saham. Hubungan ini dapat diungkapkan sebagai berikut:


Aktiva

-

Kewajiban

=

Ekuitas pemilik

Aset−Liabilitas=Ekuitas Pemilik


Namun, dalam banyak kasus, persamaan akuntansi ini biasanya disajikan sebagai berikut:


Aktiva

=

Kewajiban

+

Ekuitas

Aset=Liabilitas+Ekuitas


Kewajiban vs. Beban

Beban adalah biaya operasi yang dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan. Berbeda dengan aset dan liabilitas, beban berkaitan dengan pendapatan, dan keduanya tercantum dalam laporan laba rugi perusahaan. Singkatnya, pengeluaran digunakan untuk menghitung laba bersih. Persamaan untuk menghitung laba bersih adalah pendapatan dikurangi biaya.

Misalnya, jika suatu perusahaan mempunyai pengeluaran yang lebih besar daripada pendapatan selama tiga tahun terakhir, hal ini mungkin menandakan lemahnya stabilitas keuangan karena perusahaan tersebut telah merugi pada tahun-tahun tersebut.

Pengeluaran dan kewajiban tidak boleh dikacaukan satu sama lain. Yang satu—kewajiban—dicatat di neraca perusahaan, dan yang lainnya tercantum di laporan laba rugi perusahaan. Beban adalah biaya operasional perusahaan, sedangkan kewajiban adalah kewajiban dan hutang yang harus dibayar perusahaan. Biaya dapat dibayar segera dengan uang tunai, atau pembayarannya dapat tertunda sehingga menimbulkan liabilitas.


Contoh Kewajiban

Sebagai contoh praktis dalam memahami kewajiban perusahaan, mari kita lihat contoh historis menggunakan neraca AT&T (T) 2020.1 Kewajiban lancar/jangka pendek dipisahkan dari kewajiban jangka panjang/tidak lancar di neraca.

AT&T dengan jelas mendefinisikan utang banknya yang jatuh tempo dalam waktu kurang dari satu tahun sebagai kewajiban lancar. Bagi perusahaan sebesar ini, dana ini sering kali digunakan sebagai modal operasional untuk operasional sehari-hari dibandingkan mendanai hal-hal yang lebih besar, yang akan lebih cocok jika menggunakan hutang jangka panjang.

Seperti kebanyakan aset, liabilitas dicatat berdasarkan biaya, bukan nilai pasar, dan berdasarkan aturan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) dapat dicantumkan berdasarkan preferensi selama dikategorikan. Contoh AT&T memiliki tingkat utang yang relatif tinggi berdasarkan kewajiban lancar. Dengan perusahaan yang lebih kecil, item baris lainnya seperti utang usaha (AP) dan berbagai kewajiban masa depan seperti gaji, pajak akan menjadi kewajiban utang lancar yang lebih tinggi.

AP biasanya memiliki saldo terbesar karena mencakup operasi sehari-hari. AP dapat mencakup jasa, bahan mentah, perlengkapan kantor, atau kategori produk dan layanan lainnya di mana tidak ada surat promes yang diterbitkan. Karena sebagian besar perusahaan tidak membayar barang dan jasa saat barang tersebut diperoleh, AP setara dengan setumpuk tagihan yang menunggu untuk dibayar.


Bagaimana Saya Tahu Jika Sesuatu Merupakan Kewajiban?

Tanggung jawab adalah sesuatu yang dipinjam, terutang, atau diwajibkan kepada orang lain. Ini bisa nyata (misalnya tagihan yang harus dibayar) atau potensial (misalnya kemungkinan tuntutan hukum).

Tanggung jawab belum tentu berarti buruk. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin mengambil hutang (kewajiban) untuk memperluas dan mengembangkan bisnisnya. Atau, seseorang mungkin mengambil hipotek untuk membeli rumah.


Apa Perbedaan Kewajiban Lancar dengan Kewajiban Jangka Panjang (Tidak Lancar)?

Perusahaan akan memisahkan kewajibannya berdasarkan jangka waktu kapan jatuh temponya. Kewajiban lancar jatuh tempo dalam waktu satu tahun dan sering kali dibayar dengan menggunakan aset lancar. Kewajiban tidak lancar jatuh tempo lebih dari satu tahun dan paling sering mencakup pembayaran utang dan pembayaran yang ditangguhkan.


Bagaimana Hubungan Kewajiban dengan Aset dan Ekuitas?

Persamaan akuntansi menyatakan bahwa—aset = kewajiban + ekuitas. Alhasil, rumusnya bisa kita susun ulang menjadi liabilitas = aset - ekuitas. Dengan demikian, nilai total kewajiban suatu perusahaan akan sama dengan selisih antara nilai total aset dan ekuitas pemegang saham. Jika suatu perusahaan mengambil lebih banyak kewajiban tanpa mengakumulasi aset tambahan, hal ini akan mengakibatkan penurunan nilai posisi ekuitas perusahaan.

Apa Kewajiban Kontinjensi?

Kewajiban kontinjensi merupakan suatu kewajiban yang mungkin harus dibayar di kemudian hari, namun masih terdapat hal-hal yang belum terselesaikan sehingga hanya merupakan suatu kemungkinan dan bukan suatu kepastian. Tuntutan hukum dan ancaman tuntutan hukum adalah kewajiban kontinjensi yang paling umum, namun kartu hadiah yang tidak terpakai, jaminan produk, dan penarikan kembali juga termasuk dalam kategori ini.


Apa Contoh Kewajiban yang Dimiliki Individu atau Rumah Tangga?

Seperti halnya bisnis, kekayaan bersih individu atau rumah tangga diperoleh dengan menyeimbangkan aset dan kewajiban. Bagi sebagian besar rumah tangga, kewajiban mencakup pajak yang harus dibayar, tagihan yang harus dibayar, pembayaran sewa atau hipotek, bunga pinjaman dan pokok pinjaman, dan sebagainya. Jika Anda dibayar dimuka untuk melakukan pekerjaan atau jasa, pekerjaan yang terutang juga dapat dianggap sebagai kewajiban.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo