BISNIS

Definisi Ekuitas: Apa Itu, Cara Kerja dan Cara Menghitungnya

 


Apa itu Ekuitas?

Ekuitas, biasanya disebut sebagai ekuitas pemegang saham (atau ekuitas pemilik untuk perusahaan swasta), mewakili jumlah uang yang akan dikembalikan kepada pemegang saham perusahaan jika seluruh aset dilikuidasi dan seluruh utang perusahaan dilunasi pada tahun 2017. kasus likuidasi. Dalam kasus akuisisi, ini adalah nilai penjualan perusahaan dikurangi kewajiban yang terutang oleh perusahaan yang tidak dialihkan dengan penjualan tersebut.

Selain itu, ekuitas pemegang saham dapat mewakili nilai buku suatu perusahaan. Ekuitas terkadang dapat ditawarkan sebagai pembayaran dalam bentuk barang. Ini juga mewakili kepemilikan pro-rata atas saham perusahaan.

Ekuitas dapat ditemukan di neraca perusahaan dan merupakan salah satu data paling umum yang digunakan oleh analis untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan.


HAL-HAL YANG UTAMA

Ekuitas mewakili nilai yang akan dikembalikan kepada pemegang saham perusahaan jika seluruh aset dilikuidasi dan seluruh hutang perusahaan dilunasi.

Kita juga dapat menganggap ekuitas sebagai tingkat kepemilikan sisa dalam suatu perusahaan atau aset setelah dikurangi semua hutang yang terkait dengan aset tersebut.

Ekuitas mewakili kepemilikan pemegang saham di perusahaan, yang diidentifikasi di neraca perusahaan.

Penghitungan ekuitas adalah total aset perusahaan dikurangi total liabilitasnya, dan digunakan dalam beberapa rasio keuangan utama seperti ROE.

Ekuitas rumah adalah nilai properti pemilik rumah (setelah dikurangi hutang) dan merupakan cara lain untuk menggunakan istilah ekuitas.

Bagaimana Ekuitas Pemegang Saham Bekerja

Dengan membandingkan angka-angka konkret yang mencerminkan seluruh kepemilikan dan utang perusahaan, persamaan ekuitas pemegang saham "aset-minus-liabilitas" memberikan gambaran yang jelas tentang keuangan perusahaan, yang mudah ditafsirkan oleh investor dan analis. Ekuitas digunakan sebagai modal yang dikumpulkan oleh perusahaan, yang kemudian digunakan untuk membeli aset, berinvestasi dalam proyek, dan mendanai operasi. Suatu perusahaan biasanya dapat meningkatkan modal dengan menerbitkan hutang (dalam bentuk pinjaman atau melalui obligasi) atau ekuitas (dengan menjual saham). Investor biasanya mencari investasi ekuitas karena memberikan peluang lebih besar untuk berbagi keuntungan dan pertumbuhan perusahaan.

Ekuitas penting karena mewakili nilai saham investor di suatu perusahaan, yang diwakili oleh proporsi sahamnya. Memiliki saham di suatu perusahaan memberi pemegang saham potensi keuntungan modal dan dividen. Memiliki ekuitas juga akan memberikan pemegang saham hak untuk memberikan suara pada aksi korporasi dan pemilihan dewan direksi. Manfaat kepemilikan ekuitas ini meningkatkan minat pemegang saham terhadap perusahaan.

Ekuitas pemegang saham bisa negatif atau positif. Jika positif, perusahaan mempunyai aset yang cukup untuk menutupi kewajibannya. Jika negatif, maka kewajiban perusahaan melebihi asetnya; jika berkepanjangan, hal ini dianggap kebangkrutan neraca. Biasanya, investor memandang perusahaan dengan ekuitas pemegang saham negatif sebagai investasi yang berisiko atau tidak aman. Ekuitas pemegang saham saja bukanlah indikator pasti kesehatan keuangan suatu perusahaan; digunakan bersama dengan alat dan metrik lainnya, investor dapat menganalisis kesehatan suatu organisasi secara akurat.

Rumus dan Cara Menghitung Ekuitas Pemegang Saham

Rumus dan perhitungan berikut dapat digunakan untuk menentukan ekuitas suatu perusahaan, yang diturunkan dari persamaan akuntansi:

Ekuitas pemegang saham

=

Total aset

-

Jumlah Kewajiban

Ekuitas Pemegang Saham=Total Aset−Total Kewajiban

Informasi ini dapat ditemukan di neraca, dimana empat langkah berikut harus diikuti:

Temukan total aset perusahaan di neraca untuk periode tersebut.

Temukan total kewajiban, yang harus dicantumkan secara terpisah di neraca.

Kurangi total kewajiban dari total aset untuk mendapatkan ekuitas pemegang saham.

Perhatikan bahwa total aset akan sama dengan jumlah kewajiban dan total ekuitas.

Ekuitas pemegang saham juga dapat dinyatakan sebagai modal saham perusahaan dan laba ditahan dikurangi nilai saham treasuri. Namun metode ini kurang umum digunakan. Meskipun kedua metode tersebut menghasilkan angka pastinya, penggunaan total aset dan total liabilitas lebih menggambarkan kesehatan keuangan perusahaan.

Apa Komponen Ekuitas Pemegang Saham

Laba ditahan merupakan bagian dari ekuitas pemegang saham dan merupakan persentase laba bersih yang tidak dibayarkan kepada pemegang saham sebagai dividen. Bayangkan laba ditahan sebagai tabungan karena mewakili total kumulatif keuntungan yang telah disimpan dan disisihkan atau ditahan untuk penggunaan di masa depan. Laba ditahan tumbuh semakin besar seiring berjalannya waktu karena perusahaan terus menginvestasikan kembali sebagian pendapatannya.

Pada titik tertentu, jumlah akumulasi laba ditahan dapat melebihi jumlah modal ekuitas yang disumbangkan oleh pemegang saham. Laba ditahan biasanya merupakan komponen terbesar ekuitas pemegang saham bagi perusahaan yang beroperasi selama bertahun-tahun.

Saham Treasury atau saham (jangan bingung dengan US Treasury bills) mewakili saham yang telah dibeli kembali oleh perusahaan dari pemegang saham yang ada. Perusahaan dapat melakukan pembelian kembali ketika manajemen tidak dapat mengerahkan seluruh modal ekuitas yang tersedia dengan cara yang dapat memberikan keuntungan terbaik. Saham yang dibeli kembali oleh perusahaan menjadi saham treasury, dan nilai dolar dicatat dalam akun yang disebut saham treasury, akun kontra terhadap akun modal investor dan laba ditahan. Perusahaan dapat menerbitkan kembali saham treasuri kepada pemegang saham ketika perusahaan perlu mengumpulkan uang.

Banyak orang memandang ekuitas pemegang saham mewakili aset bersih perusahaan—nilai bersihnya, bisa dikatakan, adalah jumlah yang akan diterima pemegang saham jika perusahaan melikuidasi seluruh asetnya dan melunasi seluruh utangnya.

Contoh Ekuitas Pemegang Saham

Menggunakan contoh historis di bawah ini adalah sebagian dari neraca Exxon Mobil Corporation (XOM) per 30 September 2018:


Total aset adalah $354.628.

Total kewajiban adalah $157.797.

Total ekuitas adalah $196,831.1

Persamaan akuntansi dimana Aset = Liabilitas + Ekuitas Pemegang Saham dihitung sebagai berikut:


Ekuitas Pemegang Saham = $354.628, (Total Aset) - $157.797 (Total Liabilitas) = $196.8311

Bentuk Ekuitas Lainnya

Konsep ekuitas memiliki penerapan lebih dari sekedar mengevaluasi perusahaan. Secara umum kita dapat menganggap ekuitas sebagai tingkat kepemilikan atas aset apa pun setelah dikurangi semua hutang yang terkait dengan aset tersebut.


Berikut adalah beberapa variasi umum pada ekuitas:

Saham atau sekuritas lainnya yang mewakili kepentingan kepemilikan di suatu perusahaan.

Di neraca perusahaan, jumlah dana yang disumbangkan oleh pemilik atau pemegang saham ditambah laba ditahan (atau kerugian). Kita juga dapat menyebutnya sebagai ekuitas pemegang saham atau ekuitas pemegang saham.

Nilai sekuritas di rekening margin dikurangi jumlah yang dipinjam pemegang rekening dari broker dalam perdagangan margin.

Dalam real estat, perbedaan antara nilai pasar wajar properti saat ini dan jumlah utang hipotek yang masih dimiliki pemilik. Ini adalah jumlah yang akan diterima pemilik setelah menjual properti dan membayar hak gadai. Juga disebut sebagai "nilai properti riil".

Ketika suatu bisnis bangkrut dan harus dilikuidasi, ekuitas adalah jumlah uang yang tersisa setelah bisnis tersebut membayar kembali kreditornya. Hal ini sering disebut “ekuitas kepemilikan”, juga dikenal sebagai modal risiko atau “modal tanggung jawab”.

Ekuitas Swasta

Ketika suatu investasi diperdagangkan secara publik, nilai pasar ekuitas dapat diketahui dengan melihat harga saham perusahaan dan kapitalisasi pasarnya. Bagi swasta, mekanisme pasar tidak ada, sehingga harus dilakukan bentuk penilaian lain untuk memperkirakan nilai.

Ekuitas swasta umumnya mengacu pada evaluasi perusahaan yang tidak diperdagangkan secara publik. Persamaan akuntansi masih berlaku jika ekuitas yang dinyatakan di neraca adalah sisa saat mengurangkan kewajiban dari aset, sehingga menghasilkan perkiraan nilai buku. Perusahaan swasta kemudian dapat mencari investor dengan menjual saham secara langsung melalui penempatan pribadi. Investor ekuitas swasta ini dapat mencakup lembaga seperti dana pensiun, dana abadi universitas, perusahaan asuransi, atau individu terakreditasi.

Ekuitas swasta sering kali dijual kepada dana dan investor yang berspesialisasi dalam investasi langsung di perusahaan swasta atau yang terlibat dalam leveraged buyout (LBO) pada perusahaan publik. Dalam transaksi LBO, perusahaan menerima pinjaman dari perusahaan ekuitas swasta untuk mendanai akuisisi salah satu divisi perusahaan lain. Arus kas atau aset perusahaan yang diakuisisi biasanya menjamin pinjaman. Hutang mezzanine adalah pinjaman swasta, biasanya disediakan oleh bank komersial atau perusahaan modal ventura mezzanine. Transaksi mezzanine sering kali melibatkan campuran utang dan ekuitas dalam pinjaman subordinasi atau waran, saham biasa, atau saham preferen.

Ekuitas swasta berperan pada berbagai titik sepanjang siklus hidup perusahaan. Biasanya, perusahaan muda yang tidak memiliki pendapatan atau pendapatan tidak mampu meminjam, sehingga harus mendapatkan modal dari teman dan keluarga atau “investor malaikat” individu. Pemodal ventura memasuki gambaran ketika perusahaan akhirnya menciptakan produk atau layanannya dan siap memasarkannya. Beberapa perusahaan terbesar dan tersukses di sektor teknologi, seperti Google, Apple, Amazon, dan Meta—atau yang disebut GAFAM—mulai dengan pendanaan modal ventura.

Jenis Pembiayaan Ekuitas Swasta

Pemodal ventura (VC) menyediakan sebagian besar pembiayaan ekuitas swasta dengan imbalan kepemilikan minoritas awal. Terkadang, pemodal ventura akan duduk di dewan direksi perusahaan portofolionya, memastikan peran aktif dalam membimbing perusahaan. Para pemodal ventura ingin meraih kesuksesan sejak dini dan keluar dari investasinya dalam waktu lima hingga tujuh tahun. LBO adalah salah satu jenis pembiayaan ekuitas swasta yang paling umum dan mungkin terjadi seiring dengan semakin matangnya perusahaan.

Jenis ekuitas swasta yang terakhir adalah Penanaman Modal Swasta pada Perusahaan Publik (PIPE). PIPE adalah pembelian saham oleh perusahaan investasi swasta, reksa dana, atau investor lain yang memenuhi syarat di suatu perusahaan dengan harga diskon terhadap nilai pasar saat ini (CMV) per saham untuk meningkatkan modal.

Berbeda dengan ekuitas pemegang saham, ekuitas swasta tidak dapat diakses oleh rata-rata individu. Hanya investor "terakreditasi", yaitu mereka yang memiliki kekayaan bersih minimal $1 juta, yang dapat mengambil bagian dalam kemitraan ekuitas swasta atau modal ventura. Upaya tersebut mungkin memerlukan formulir 4, tergantung pada skalanya.2 Bagi investor yang tidak memenuhi kriteria ini, ada pilihan dana yang diperdagangkan di bursa ekuitas swasta (ETF).


Ekuitas Rumah

Ekuitas rumah kira-kira sebanding dengan nilai yang terkandung dalam kepemilikan rumah. Jumlah ekuitas yang dimiliki seseorang di tempat tinggalnya menunjukkan berapa banyak rumah yang mereka miliki secara langsung dengan mengurangkan hutang hipotek. Ekuitas atas properti atau rumah berasal dari pembayaran yang dilakukan terhadap hipotek, termasuk uang muka dan kenaikan nilai properti.

Ekuitas rumah sering kali merupakan sumber jaminan terbesar bagi individu, dan pemilik dapat menggunakannya untuk mendapatkan pinjaman ekuitas rumah, yang oleh sebagian orang disebut hipotek kedua atau jalur kredit ekuitas rumah (HELOC). Pengambilan ekuitas adalah mengambil uang dari suatu properti atau meminjam uang untuk itu.

Misalnya, Sam memiliki rumah dengan hipotek. Rumah tersebut memiliki nilai pasar saat ini sebesar $175.000, dan utang hipotek berjumlah $100.000. Sam memiliki ekuitas senilai $75.000 di rumah atau $175.000 (total aset) - $100.000 (total kewajiban).


Ekuitas Merek

Saat menentukan ekuitas suatu aset, khususnya untuk perusahaan besar, penting untuk diperhatikan bahwa aset ini dapat mencakup aset berwujud, seperti properti, dan aset tidak berwujud, seperti reputasi perusahaan dan identitas merek. Melalui periklanan selama bertahun-tahun dan pengembangan basis pelanggan, merek suatu perusahaan dapat memiliki nilai yang melekat. Beberapa orang menyebut nilai ini sebagai "ekuitas merek", yang mengukur nilai suatu merek relatif terhadap versi produk generik atau merek toko.

Misalnya, banyak pecinta minuman ringan akan memilih Coke sebelum membeli cola merek toko karena mereka lebih menyukai rasanya atau lebih familiar dengan rasanya. Jika sebotol 2 liter cola merek toko berharga $1 dan sebotol Coke 2 liter berharga $2, maka Coca-Cola memiliki ekuitas merek sebesar $1.

Ada juga yang disebut ekuitas merek negatif, yaitu ketika orang akan membayar lebih untuk produk generik atau merek toko dibandingkan untuk nama merek tertentu. Ekuitas merek yang negatif jarang terjadi dan dapat terjadi karena publisitas yang buruk, seperti penarikan produk atau bencana.


Ekuitas vs. Pengembalian Ekuitas

Return on equity (ROE) merupakan ukuran kinerja keuangan yang dihitung dengan membagi laba bersih dengan ekuitas pemegang saham. Karena ekuitas pemegang saham sama dengan aset perusahaan dikurangi utangnya, ROE dapat dianggap sebagai laba atas aset bersih. ROE dianggap sebagai ukuran seberapa efektif manajemen menggunakan aset perusahaan untuk menciptakan keuntungan.

Ekuitas, seperti yang telah kita lihat, memiliki berbagai arti tetapi biasanya mewakili kepemilikan suatu aset atau perusahaan, seperti pemegang saham yang memiliki ekuitas di suatu perusahaan. ROE adalah metrik keuangan yang mengukur seberapa besar keuntungan yang dihasilkan dari ekuitas pemegang saham suatu perusahaan.


Apa Ekuitas dalam Keuangan?

Ekuitas merupakan konsep penting dalam keuangan yang memiliki arti spesifik berbeda-beda tergantung konteksnya. Mungkin jenis ekuitas yang paling umum adalah “ekuitas pemegang saham”, yang dihitung dengan mengambil total aset perusahaan dan mengurangkan total kewajibannya.

Oleh karena itu, ekuitas pemegang saham pada dasarnya adalah kekayaan bersih suatu perusahaan. Jika perusahaan dilikuidasi, ekuitas pemegang saham adalah sejumlah uang yang secara teoritis akan diterima oleh pemegang sahamnya.


Apa Beberapa Istilah Lain yang Digunakan untuk Menjelaskan Ekuitas?

Istilah lain yang kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan konsep ini mencakup ekuitas pemegang saham, nilai buku, dan nilai aset bersih. Tergantung pada konteksnya, arti sebenarnya dari istilah-istilah ini mungkin berbeda, namun secara umum, istilah-istilah tersebut mengacu pada nilai investasi yang tersisa setelah melunasi seluruh kewajiban yang terkait dengan investasi tersebut. Istilah ini juga digunakan dalam investasi real estat untuk merujuk pada perbedaan antara nilai pasar wajar suatu properti dan nilai pinjaman hipoteknya.

Bagaimana Ekuitas Digunakan oleh Investor?

Ekuitas adalah konsep yang sangat penting bagi investor. Misalnya, dalam melihat suatu perusahaan, seorang investor mungkin menggunakan ekuitas pemegang saham sebagai tolok ukur untuk menentukan apakah suatu harga pembelian tertentu mahal. Jika perusahaan tersebut secara historis diperdagangkan pada harga terhadap nilai buku 1,5, misalnya, maka investor mungkin berpikir dua kali sebelum membayar lebih dari penilaian tersebut kecuali mereka merasa prospek perusahaan telah membaik secara fundamental. Di sisi lain, seorang investor mungkin merasa nyaman membeli saham dalam bisnis yang relatif lemah selama harga yang mereka bayarkan cukup rendah dibandingkan dengan ekuitasnya.


Bagaimana Ekuitas Dihitung?

Ekuitas sama dengan total aset dikurangi total kewajibannya. Angka-angka ini semua dapat ditemukan di neraca perusahaan untuk suatu perusahaan. Bagi pemilik rumah, ekuitas adalah nilai rumah dikurangi utang hipotek atau hak gadai yang belum dibayar.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo