BISNIS

Apa Itu Aset? Pengertian, Jenis, dan Contohnya

 


Apa Itu Aset?

Aset adalah sumber daya dengan nilai ekonomi yang dimiliki atau dikuasai oleh individu, perusahaan, atau negara dengan harapan dapat memberikan manfaat di masa depan.

Aset dilaporkan di neraca perusahaan. Mereka diklasifikasikan menjadi lancar, tetap, finansial, dan tidak berwujud. Mereka dibeli atau diciptakan untuk meningkatkan nilai perusahaan atau menguntungkan operasi perusahaan.

Suatu aset dapat dianggap sebagai sesuatu yang, di masa depan, dapat menghasilkan arus kas, mengurangi pengeluaran, atau meningkatkan penjualan, terlepas dari apakah itu peralatan manufaktur atau paten.


HAL-HAL YANG UTAMA

Aset adalah sumber daya dengan nilai ekonomi yang dimiliki atau dikuasai oleh individu, perusahaan, atau negara dengan harapan dapat memberikan manfaat di masa depan.

Aset dilaporkan di neraca perusahaan.

Mereka dibeli atau diciptakan untuk meningkatkan nilai perusahaan atau menguntungkan operasi perusahaan.

Aset adalah sesuatu yang dapat menghasilkan arus kas, mengurangi pengeluaran, atau meningkatkan penjualan, terlepas dari apakah itu peralatan produksi atau paten.

Aset dapat diklasifikasikan menjadi lancar, tetap, finansial, atau tidak berwujud.


Memahami Aset

Aset mewakili sumber daya ekonomi yang dimiliki atau dikendalikan oleh, misalnya, perusahaan. Sumber daya ekonomi adalah sesuatu yang mungkin langka dan mempunyai kemampuan untuk menghasilkan manfaat ekonomi dengan menghasilkan arus kas masuk atau mengurangi arus kas keluar.

Aset juga dapat mewakili akses yang tidak dimiliki oleh individu atau perusahaan lain. Selain itu, suatu hak atau jenis akses lainnya dapat ditegakkan secara hukum, yang berarti sumber daya ekonomi dapat digunakan sesuai kebijakan perusahaan. Penggunaannya dapat dicegah atau dibatasi oleh pemiliknya.

Agar sesuatu dapat dianggap sebagai aktiva, suatu perusahaan harus mempunyai hak atasnya sejak tanggal laporan keuangan perusahaan.

Aset dapat dikategorikan secara luas menjadi aset lancar (atau jangka pendek), aset tetap, investasi keuangan, dan aset tidak berwujud.


Jenis Aset

Aset lancar

Dalam akuntansi, beberapa aset disebut lancar. Aset lancar adalah sumber daya ekonomi jangka pendek yang diharapkan dapat diubah menjadi uang tunai atau dikonsumsi dalam waktu satu tahun. Aset lancar meliputi kas dan setara kas, piutang, persediaan, dan berbagai biaya dibayar dimuka.

Meskipun uang tunai mudah untuk dinilai, akuntan secara berkala menilai kembali kemampuan pemulihan persediaan dan piutang. Jika terdapat bukti bahwa suatu piutang mungkin tidak tertagih, maka piutang tersebut akan diklasifikasikan sebagai mengalami penurunan nilai. Atau jika persediaan menjadi usang, perusahaan dapat menghapuskan aset tersebut.

  Beberapa aset dicatat di neraca perusahaan dengan menggunakan konsep biaya historis. Biaya historis mewakili biaya awal aset ketika dibeli oleh perusahaan. Biaya historis juga dapat mencakup biaya (seperti pengiriman dan pengaturan) yang terjadi untuk memasukkan suatu aset ke dalam operasi perusahaan.

Aset Tetap

Aset tetap adalah sumber daya dengan perkiraan umur lebih dari satu tahun, seperti pabrik, peralatan, dan bangunan. Penyesuaian akuntansi yang disebut penyusutan dilakukan untuk aset tetap seiring bertambahnya usia. Ini mengalokasikan biaya aset dari waktu ke waktu. Penyusutan mungkin mencerminkan atau tidak mencerminkan hilangnya daya pendapatan aset tetap.

Prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) mengizinkan penyusutan dengan beberapa metode. Metode garis lurus mengasumsikan bahwa suatu aset tetap kehilangan nilainya sebanding dengan masa manfaatnya, sedangkan metode dipercepat mengasumsikan bahwa aset tersebut kehilangan nilainya lebih cepat pada tahun-tahun pertama penggunaannya.1

Aset Keuangan

Aset keuangan merupakan investasi pada aset dan surat berharga lembaga lain. Aset keuangan mencakup saham, obligasi negara dan korporasi, ekuitas preferen, dan sekuritas hibrida lainnya. Aset keuangan dinilai berdasarkan keamanan yang mendasarinya serta penawaran dan permintaan pasar.


Aset Tidak Berwujud

Aset tidak berwujud adalah sumber daya ekonomi yang tidak memiliki keberadaan fisik. Ini termasuk paten, merek dagang, hak cipta, dan niat baik. Akuntansi untuk aset tidak berwujud berbeda-beda tergantung pada jenis asetnya. Mereka dapat diamortisasi atau diuji penurunan nilainya setiap tahun.2

Aset adalah sesuatu yang memiliki nilai ekonomi yang dimiliki atau dikuasai oleh seseorang atau perusahaan, sedangkan liabilitas adalah sesuatu yang menjadi utang seseorang atau perusahaan. Kewajiban dapat berupa pinjaman, utang pajak, atau utang usaha.


Apa yang Dianggap sebagai Aset?

Ketika melihat definisi aset, Anda biasanya akan menemukan bahwa itu adalah sesuatu yang memberikan manfaat ekonomi saat ini, masa depan, atau potensi bagi individu atau perusahaan. Oleh karena itu, aset adalah sesuatu yang Anda miliki atau sesuatu yang terhutang kepada Anda. Uang kertas $10, komputer desktop, kursi, dan mobil semuanya merupakan aset. Jika Anda meminjamkan uang kepada seseorang, pinjaman itu juga merupakan aset karena Anda berhutang sejumlah tersebut. Bagi orang yang berhutang, pinjaman itu merupakan suatu kewajiban.


Apa Contoh Aset?

Aset pribadi dapat mencakup rumah, tanah, surat berharga, perhiasan, karya seni, emas dan perak, atau rekening giro Anda. Aset bisnis dapat mencakup hal-hal seperti kendaraan bermotor, bangunan, mesin, peralatan, uang tunai, dan piutang.


Apa Itu Aset Non Fisik?

Aset non fisik atau tidak berwujud memberikan manfaat ekonomi meskipun tidak dapat disentuh secara fisik. Ini adalah kelompok aset penting yang mencakup hal-hal seperti kekayaan intelektual (misalnya paten atau merek dagang), kewajiban kontrak, royalti, dan niat baik. Ekuitas merek dan reputasi juga merupakan contoh aset non-fisik atau tidak berwujud yang bisa sangat berharga.


Apakah Tenaga Kerja Merupakan Aset?

Tidak. Buruh adalah pekerjaan yang dilakukan oleh manusia, yang untuk itu mereka dibayar dengan upah atau gaji. Tenaga kerja berbeda dari aset, yang dianggap sebagai modal.

Apa Perbedaan Aset Lancar dengan Aset Tetap (Tidak Lancar)?

Dalam akuntansi, aset dikategorikan berdasarkan jangka waktu penggunaannya. Aset lancar diharapkan akan dijual atau digunakan dalam waktu satu tahun. Aset tetap, juga dikenal sebagai aset tidak lancar, diharapkan dapat digunakan lebih dari satu tahun. Aset tetap tidak mudah dilikuidasi. Akibatnya, tidak seperti aset lancar, aset tetap mengalami penyusutan.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo