BISNIS

Aset Lancar vs Aset Tidak Lancar: Apa Bedanya?

 


Aset Lancar vs. Aset Tidak Lancar: Suatu Tinjauan

Dalam akuntansi keuangan, aset adalah sumber daya yang dibutuhkan perusahaan untuk menjalankan dan mengembangkan bisnisnya. Aset dibagi menjadi dua kategori: aset lancar dan tidak lancar, yang muncul di neraca perusahaan dan digabungkan membentuk total aset perusahaan. Anda mungkin menganggap aset lancar sebagai aset jangka pendek, yang diperlukan untuk kebutuhan mendesak perusahaan; sedangkan aset tidak lancar bersifat jangka panjang karena mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun.

HAL-HAL YANG UTAMA

Aset lancar merupakan aset jangka pendek perusahaan; mereka yang dapat dilikuidasi dengan cepat dan digunakan untuk kebutuhan mendesak perusahaan. Aset tidak lancar bersifat jangka panjang dan mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun.

Contoh aset lancar termasuk uang tunai, surat berharga, persediaan, dan piutang. Contoh aset tidak lancar termasuk investasi jangka panjang, tanah, properti, pabrik, dan peralatan (PP&E), dan merek dagang.

Aset lancar paling sering dinilai berdasarkan harga pasar, sedangkan aset tidak lancar dinilai berdasarkan biaya perolehan dikurangi penyusutan.

Pajak capital gain berlaku atas keuntungan penjualan aset yang dimiliki lebih dari satu tahun (aset tidak lancar).


Aset lancar

Aset lancar dianggap sebagai aset jangka pendek karena umumnya dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam tahun fiskal perusahaan, dan merupakan sumber daya yang dibutuhkan perusahaan untuk menjalankan operasi sehari-hari dan membayar pengeluaran saat ini. Aset lancar umumnya dilaporkan di neraca dengan harga saat ini atau harga pasar.1


Aset lancar dapat mencakup item-item seperti:

Kas dan setara kas

Piutang usaha

Biaya dibayar dimuka

Inventaris

Surat berharga

Kas dan setaranya (yang dapat dikonversi) dapat digunakan untuk membayar utang jangka pendek perusahaan. Piutang usaha terdiri dari pembayaran yang diharapkan dari pelanggan yang akan ditagih dalam waktu satu tahun. Persediaan juga merupakan aset lancar karena mencakup bahan mentah dan barang jadi yang dapat dijual dengan relatif cepat.

Sekuritas yang dapat dipasarkan mencakup aset seperti saham, Treasury, surat berharga, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), dan instrumen pasar uang lainnya.

Aset lancar penting lainnya untuk bisnis apa pun adalah inventaris. Penting bagi perusahaan untuk mempertahankan tingkat persediaan tertentu untuk menjalankan bisnisnya, namun tingkat persediaan yang tinggi atau rendah tidak diinginkan. Aset lancar lainnya dapat mencakup pajak penghasilan tangguhan dan pendapatan dibayar dimuka.1

Aset tidak lancar

Aset tidak lancar merupakan investasi jangka panjang suatu perusahaan yang mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun. Aset tidak lancar tidak dapat diubah menjadi uang tunai dengan mudah. Barang-barang tersebut diperlukan untuk kebutuhan bisnis jangka panjang dan mencakup hal-hal seperti tanah dan alat berat.1


Aset tidak lancar dilaporkan di neraca pada harga yang dibayar perusahaan untuk aset tersebut, yang disesuaikan dengan penyusutan dan amortisasi dan dapat dievaluasi kembali setiap kali harga pasar turun dibandingkan dengan harga buku.

Aset tidak lancar dapat mencakup item-item seperti:

Tanah

Properti, pabrik, dan peralatan (PP&E)

Merek Dagang

Investasi jangka panjang dan niat baik—ketika sebuah perusahaan mengakuisisi perusahaan lain

Aset tidak lancar dapat dibagi lagi menjadi aset berwujud dan tidak berwujud—seperti aset tetap dan tidak berwujud.

Aktiva tetap meliputi harta benda, pabrik, dan peralatan karena berwujud artinya bersifat fisik; kita mungkin menyentuhnya. Perusahaan tidak dapat melikuidasi PP&E-nya dengan mudah. Misalnya, fasilitas produksi produsen mobil akan diberi label sebagai aset tidak lancar.1

Aset tidak berwujud adalah aset nonfisik, seperti paten dan hak cipta. Mereka dianggap aset tidak lancar karena memberikan nilai bagi perusahaan tetapi tidak dapat segera dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Investasi jangka panjang, seperti obligasi dan surat utang, juga dianggap sebagai aset tidak lancar karena perusahaan biasanya menyimpan aset tersebut di neraca selama lebih dari satu tahun.

Contoh Aset Lancar vs. Aset Tidak Lancar

Bagian neraca ExxonMobil yang digambarkan di bawah ini dari tampilan pengarsipan tahunan 10-K 2021 di mana Anda akan menemukan aset lancar dan tidak lancar.

Aset lancar umumnya berada di bagian atas neraca. Di sini, mereka termasuk piutang karena Exxon, bersama dengan kas dan setara kas, piutang, dan persediaan. Total aset lancar untuk akhir tahun fiskal 2021 adalah $59,2 miliar.2

Aset tidak lancar tercantum di bawah aset lancar. Ini mewakili investasi jangka panjang Exxon seperti anjungan minyak dan fasilitas produksi yang termasuk dalam properti, pabrik, dan peralatan (PP&E). Total aset tidak lancar untuk akhir tahun fiskal 2021 adalah $279,7 miliar.2

Total aset gabungan terletak di bagian paling bawah dan untuk akhir tahun fiskal 2021 adalah $338,9 miliar

Apa Contoh Aset Lancar dan Aset Tidak Lancar?

Contoh aset lancar antara lain kas, surat berharga, setara kas, piutang, dan inventaris. Contoh aset tidak lancar mencakup investasi jangka panjang, tanah, kekayaan intelektual, dan aset tidak berwujud lainnya, serta properti, pabrik, dan peralatan (PP&E).


Apa Perbedaan Antara Aset Tetap dan Aset Tidak Lancar?

Aset tetap adalah salah satu jenis aset tidak lancar. Aset tidak lancar mencakup berbagai aset, seperti aset tetap dan kekayaan intelektual, serta aset tidak berwujud lainnya. Secara umum, aset tetap adalah aset fisik yang tidak dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai. Untuk mengubah aset tetap menjadi uang tunai mungkin memerlukan waktu berbulan-bulan atau lebih dari satu tahun. Aset tetap meliputi properti, pabrik, dan peralatan, seperti pabrik.


Mengapa Aset Tidak Lancar Disusutkan?

Aset tidak lancar disusutkan untuk membagi harga perolehan aset tersebut selama penggunaan; masa manfaatnya. Aset tidak lancar tidak disusutkan untuk mewakili nilai baru atau nilai pengganti tetapi hanya untuk mengalokasikan biaya perolehan aset selama periode waktu tertentu.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo