BISNIS

Pengeluaran: Pengertian, Jenis, dan Cara Pencatatan Pengeluaran

 


Apa Itu Pengeluaran?

Beban adalah biaya operasi yang dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan. Ini secara sederhana didefinisikan sebagai biaya yang harus dikeluarkan seseorang untuk memperoleh sesuatu. Seperti kata pepatah populer, “menghasilkan uang membutuhkan uang.”

Pengeluaran umum mencakup pembayaran kepada pemasok, gaji karyawan, sewa pabrik, dan penyusutan peralatan. Dunia usaha diperbolehkan untuk menghapuskan biaya-biaya yang dapat dikurangkan dari pajak pada laporan pajak pendapatan mereka untuk menurunkan pendapatan kena pajak mereka dan dengan demikian mengurangi kewajiban pajak mereka; namun, Internal Revenue Service (IRS) memiliki aturan ketat tentang pengeluaran mana yang boleh diklaim oleh bisnis sebagai pengurang.


HAL-HAL YANG UTAMA

Beban adalah biaya operasi yang dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan.

Bisnis dapat menghapus biaya yang dapat dikurangkan dari pajak pada pengembalian pajak penghasilan mereka, asalkan memenuhi pedoman IRS.

Akuntan mencatat pengeluaran melalui salah satu dari dua metode akuntansi: basis kas atau basis akrual.

Ada dua kategori utama pengeluaran bisnis dalam akuntansi: biaya operasional dan biaya non-operasional.

IRS memperlakukan pengeluaran modal secara berbeda dari kebanyakan pengeluaran bisnis lainnya.

Memahami Biaya

Salah satu tujuan utama tim manajemen perusahaan adalah memaksimalkan keuntungan. Hal ini dicapai dengan meningkatkan pendapatan sekaligus menjaga pengeluaran tetap terkendali. Memangkas biaya dapat membantu perusahaan menghasilkan lebih banyak uang dari penjualan.

Namun, jika pengeluaran dipotong terlalu banyak, hal ini juga bisa berdampak buruk. Misalnya, membayar lebih sedikit untuk iklan akan mengurangi biaya namun juga menurunkan visibilitas dan kemampuan perusahaan untuk menjangkau pelanggan potensial.

Bagaimana Pengeluaran Dicatat

Perusahaan memecah pendapatan dan pengeluaran mereka dalam laporan laba rugi mereka. Akuntan mencatat pengeluaran melalui salah satu dari dua metode akuntansi: basis kas atau basis akrual. Dalam akuntansi berbasis kas, biaya dicatat pada saat pembayarannya. Sebaliknya, dalam metode akrual, biaya dicatat pada saat terjadinya.

Misalnya, jika pemilik bisnis menjadwalkan pembersih karpet untuk membersihkan karpet di kantor, perusahaan yang menggunakan basis kas mencatat biayanya saat membayar faktur. Dengan metode akrual, akuntan bisnis akan mencatat biaya pembersihan karpet ketika perusahaan menerima jasa. Pengeluaran umumnya dicatat berdasarkan basis akrual, yang memastikan bahwa pengeluaran tersebut sesuai dengan pendapatan yang dilaporkan dalam periode akuntansi.


  Beban digunakan untuk menghitung laba bersih. Persamaan untuk menghitung laba bersih adalah pendapatan dikurangi biaya.

Jenis Pengeluaran Bisnis

Ada dua kategori utama pengeluaran bisnis dalam akuntansi:


Biaya operasional

Beban operasional adalah beban-beban yang berkaitan dengan kegiatan utama perusahaan, seperti harga pokok penjualan, biaya administrasi, perlengkapan kantor, tenaga kerja langsung, dan sewa. Ini adalah biaya yang dikeluarkan dari aktivitas normal sehari-hari.

Biaya operasional dikurangkan dari pendapatan untuk mendapatkan pendapatan operasional; jumlah keuntungan yang diperoleh perusahaan dari kegiatan usaha langsungnya. Perusahaan perlu mengelola biaya operasionalnya untuk memastikan bahwa mereka memaksimalkan keuntungan; ini biasanya dilakukan dengan meminimalkan pengeluaran; Namun, mengurangi pengeluaran terlalu banyak dapat menurunkan produktivitas perusahaan.


Beban Non Operasional

Biaya non-operasional tidak berhubungan langsung dengan operasi inti bisnis. Contoh umum termasuk biaya bunga dan biaya lain yang terkait dengan peminjaman uang. Ini adalah pengeluaran yang terjadi di luar aktivitas perusahaan sehari-hari. Biaya-biaya ini mungkin timbul dari restrukturisasi, reorganisasi, beban bunga atas hutang, atau persediaan usang.

Biaya non-operasional dipisahkan dari biaya operasional dari sudut pandang akuntansi sehingga dapat menentukan berapa banyak pendapatan yang diperoleh perusahaan dari aktivitas intinya.

Pertimbangan Khusus

Beban Modal

Belanja modal, umumnya dikenal sebagai Belanja Modal, adalah dana yang digunakan oleh perusahaan untuk memperoleh, meningkatkan, dan memelihara aset fisik seperti properti, bangunan, pabrik industri, teknologi, atau peralatan.

IRS memperlakukan pengeluaran modal secara berbeda dari kebanyakan pengeluaran bisnis lainnya. Meskipun sebagian besar biaya menjalankan bisnis dapat dibebankan atau dihapuskan terhadap pendapatan bisnis pada tahun terjadinya, biaya modal harus dikapitalisasi atau dihapuskan secara perlahan seiring berjalannya waktu.1

IRS memiliki jadwal yang menentukan porsi aset modal yang dapat dihapuskan oleh bisnis setiap tahun hingga seluruh biaya diklaim. Jumlah tahun di mana suatu bisnis menghapuskan biaya modal bervariasi berdasarkan jenis asetnya.


Tidak Semua Biaya Dapat Dikurangi

Menurut IRS, agar dapat dikurangkan, pengeluaran bisnis "harus biasa dan perlu". Biasa berarti pengeluaran tersebut bersifat umum atau diterima dalam industri tersebut, sedangkan perlu berarti pengeluaran tersebut berguna dalam upaya memperoleh pendapatan. Pemilik bisnis tidak diperbolehkan mengklaim pengeluaran pribadinya yang bukan bisnis sebagai potongan bisnis. Mereka juga tidak dapat menuntut biaya lobi, penalti, dan denda.2

Investor dapat merujuk ke Publikasi 535, Pengeluaran Bisnis di situs IRS untuk informasi lebih lanjut.2


Apa Contoh Pengeluaran?

Contoh pengeluaran termasuk sewa, utilitas, upah, gaji, pemeliharaan, penyusutan, asuransi, dan harga pokok penjualan. Pengeluaran biasanya merupakan pembayaran berulang yang diperlukan untuk menjalankan bisnis.


Apa Jenis Pengeluarannya?

Pengeluaran dapat dikategorikan dalam berbagai cara. Pengeluaran dapat didefinisikan sebagai pengeluaran tetap, seperti sewa atau hipotek; yang tidak berubah seiring dengan perubahan produksi. Pengeluaran juga dapat didefinisikan sebagai pengeluaran variabel; yang berubah seiring dengan perubahan produksi. Ini termasuk utilitas dan harga pokok penjualan. Pengeluaran juga dapat dikategorikan menjadi pengeluaran operasional dan non-operasional. Yang pertama adalah biaya-biaya yang berhubungan langsung dengan operasional perusahaan, dan yang kedua adalah biaya-biaya yang berhubungan secara tidak langsung.


Apakah Gaji Dianggap Sebagai Beban?

Ya, gaji dianggap sebagai beban dan dilaporkan seperti itu pada laporan laba rugi perusahaan.


Garis bawah

Pengeluaran adalah biaya yang dikeluarkan bisnis dalam menjalankan operasinya. Pengeluaran meliputi upah, gaji, pemeliharaan, sewa, dan penyusutan. Pengeluaran dikurangkan dari pendapatan untuk mendapatkan keuntungan. Bisnis diperbolehkan untuk mengurangi biaya tertentu dari pajak untuk membantu meringankan beban pajak dan meningkatkan keuntungan.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo