BISNIS

Paten, Merek Dagang, dan Hak Cipta: Dasar-dasarnya

 


Punya konsep baru yang brilian yang Anda yakin akan menghasilkan banyak uang? Ada langkah penting yang harus diambil oleh setiap penemu atau seniman sebelum memasarkannya: melindunginya dengan paten, merek dagang, atau hak cipta dari pemerintah.


Ketiganya memberikan perlindungan hukum terhadap peniru yang mencoba memanfaatkan ide Anda; namun, setiap sebutan berlaku untuk jenis kekayaan intelektual tertentu, jadi penting untuk mengetahui perbedaannya.


HAL-HAL YANG UTAMA

Paten adalah suatu hak milik yang dikeluarkan oleh suatu instansi pemerintah yang memberikan kepada pemegangnya hak eksklusif atas suatu penemuan untuk jangka waktu tertentu.

Ada tiga jenis paten: paten utilitas, paten tanaman, dan paten desain.

Merek dagang adalah kata, simbol, desain, atau frasa yang menunjukkan produk tertentu dan membedakannya dari produk serupa.

Hak cipta melindungi “karya asli penulis”, seperti tulisan, seni, arsitektur, dan musik.

Apa Itu Paten?

Paten melindungi penemuan asli untuk jangka waktu tertentu dan diberikan oleh Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO). Dengan diberikannya hak untuk memproduksi suatu produk tanpa rasa takut akan persaingan selama masa paten, maka diberikan insentif bagi perusahaan atau individu untuk terus mengembangkan produk atau jasa baru yang inovatif.1

Ada tiga jenis paten: paten utilitas, paten tanaman, dan paten desain.


Paten Utilitas

Paten utilitas mencakup penciptaan produk, proses, atau mesin baru atau lebih baik. Juga dikenal sebagai “paten untuk penemuan”, paten ini melarang individu atau perusahaan lain membuat, menggunakan, atau menjual ciptaan tersebut tanpa izin. Paten utilitas berlaku hingga 20 tahun setelah permohonan paten diajukan, tetapi mengharuskan pemegangnya membayar biaya pemeliharaan yang dijadwalkan secara rutin.

Meskipun kebanyakan orang mengasosiasikan paten dengan mesin dan peralatan, paten juga dapat diterapkan pada perangkat lunak, proses bisnis, dan formulasi kimia seperti pada produk farmasi.


Paten Tanaman

Paten tanaman melindungi karakteristik utama tanaman yang baru dan unik agar tidak disalin, dijual, atau digunakan oleh orang lain. Ini juga berlaku selama 20 tahun setelah permohonan diajukan. Tanaman harus dapat direproduksi secara aseksual dengan reproduksi yang identik secara genetik dengan tanaman asli dan dilakukan melalui metode seperti stek akar, umbi, pembelahan, atau okulasi dan tunas.


Paten Desain

Sebaliknya, paten desain berlaku untuk tampilan unik suatu barang yang diproduksi. Ambil contoh, sebuah mobil dengan kap mesin atau bentuk lampu depannya yang khas. Elemen visual ini merupakan bagian dari identitas mobil dan dapat menambah nilai; namun, tanpa melindungi komponen-komponen ini dengan hak paten, pesaing berpotensi menyalinnya tanpa konsekuensi hukum

Paten desain yang diterbitkan sejak Mei 2015 berlaku selama 15 tahun sejak tanggal paten diberikan dan tidak memerlukan biaya pemeliharaan. Paten yang diterbitkan sebelumnya berlaku selama 14 tahun.


Apa Itu Merek Dagang?

Berbeda dengan paten, merek dagang melindungi kata-kata dan elemen desain yang mengidentifikasi sumber suatu produk. Nama merek dan logo perusahaan adalah contoh utama. Merek jasa serupa, hanya saja ia melindungi penyedia jasa dan bukan barang berwujud. Istilah “merek dagang” sering digunakan untuk merujuk pada kedua sebutan tersebut.

Beberapa contoh pelanggaran merek dagang cukup jelas. Anda mungkin akan mendapat masalah jika mencoba membotolkan minuman dan menyebutnya Coca-Cola atau bahkan menggunakan gelombang terkenal dari logonya karena keduanya telah dilindungi selama beberapa dekade.

Namun, merek dagang sebenarnya melangkah lebih jauh dengan melarang merek apa pun yang memiliki “kemungkinan kebingungan” dengan merek yang sudah ada. Oleh karena itu, sebuah bisnis tidak boleh menggunakan simbol atau nama merek jika terlihat serupa, terdengar mirip, atau memiliki arti serupa dengan yang sudah ada di buku, setidaknya jika produk atau layanan tersebut terkait. Jika pemegang merek dagang yakin ada pelanggaran terhadap hak-hak ini, pemegang merek dapat memutuskan untuk menuntut.

Apa Itu Hak Cipta?

Hak cipta melindungi “karya asli penulis”, seperti tulisan, seni, arsitektur, dan musik. Selama hak cipta masih berlaku, pemilik hak cipta mempunyai hak penuh untuk menampilkan, membagikan, mempertunjukkan, atau melisensikan materi tersebut.


Satu pengecualian penting adalah doktrin “penggunaan wajar”, yang mengizinkan distribusi materi berhak cipta pada tingkat tertentu untuk tujuan ilmiah, pendidikan, atau pelaporan berita.


Secara teknis, Anda tidak perlu mengajukan hak cipta untuk melindungi suatu karya. Itu dianggap milik Anda setelah ide Anda diterjemahkan ke dalam bentuk nyata, seperti buku, musik, atau penelitian yang diterbitkan; namun, mendaftar secara resmi ke Kantor Hak Cipta A.S. sebelum—atau dalam waktu lima tahun setelah—menerbitkan karya Anda akan jauh lebih mudah untuk membuktikan bahwa Anda adalah penulis aslinya jika Anda harus pergi ke pengadilan.

Durasi hak cipta bergantung pada tahun pembuatannya, karena undang-undang telah berubah selama bertahun-tahun. Sejak tahun 1978, sebagian besar komposisi telah dilindungi hak cipta selama 70 tahun setelah kematian penulisnya. Setelah itu, karya individu masuk ke dalam domain publik dan dapat direproduksi oleh siapa pun tanpa izin.

Sebagai aturan umum, penulis tetap memiliki hak cipta, meskipun materi tersebut diterbitkan oleh perusahaan lain. Namun ada pengecualian penting terhadap aturan ini.

Materi yang Anda buat untuk perusahaan Anda sebagai bagian dari persyaratan pekerjaan Anda, misalnya, kontribusi pada podcast yang diterbitkan perusahaan, biasanya dianggap sebagai "pekerjaan untuk disewa". Majikan, bukan Anda, yang memegang hak cipta. Jika ada area abu-abu, Anda dapat mencoba bernegosiasi dengan penerbit mengenai kepemilikan hak cipta sebelum membuat karya tersebut; pastikan untuk mendapatkannya secara tertulis.


Apa Perbedaan Antara Paten, Hak Cipta, dan Merek Dagang?

Paten melindungi penemuan, proses, atau kreasi ilmiah baru, merek dagang melindungi merek, logo, dan slogan, dan hak cipta melindungi karya asli penulis.


Apa Saja 3 Jenis Paten?

Tiga jenis paten adalah desain, utilitas, dan pabrik. Paten utilitas ditujukan untuk penemuan baru, komposisi materi, mesin, atau proses. Paten tumbuhan diperuntukkan bagi siapa saja yang menemukan atau mengembangkan dan mereproduksi suatu varietas tumbuhan baru secara aseksual. Paten desain diperuntukkan bagi siapa saja yang menciptakan desain baru, orisinal, dan hias.


Apa yang Termasuk dalam Merek Dagang?

Merek dagang mencakup kata-kata, frasa, desain, atau kombinasi semuanya yang secara khusus mengidentifikasi suatu barang atau jasa.


Garis bawah

Keputusan untuk mendapatkan paten, merek dagang, atau hak cipta bergantung pada jenis kekayaan intelektual yang ingin Anda lindungi. Baik itu produk baru, logo, atau karya kreatif, mendaftarkan ide Anda ke badan yang sesuai dapat membantu memastikan Anda menikmati hasil kerja Anda.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo