BISNIS

Kemitraan: Pengertian, Cara Kerja, Perpajakan, dan Jenisnya

 


Apa Itu Kemitraan?

Kemitraan adalah pengaturan formal oleh dua pihak atau lebih untuk mengelola dan menjalankan bisnis dan membagi keuntungannya.

Ada beberapa jenis pengaturan kemitraan. Secara khusus, dalam bisnis kemitraan, semua mitra berbagi kewajiban dan keuntungan secara merata, sementara dalam bisnis lain, mitra mungkin memiliki tanggung jawab terbatas. Ada juga yang disebut “mitra diam”, yaitu salah satu pihak tidak terlibat dalam operasional bisnis sehari-hari.


HAL-HAL YANG UTAMA

Kemitraan adalah pengaturan antara dua orang atau lebih untuk mengawasi operasi bisnis dan berbagi keuntungan dan kewajiban.

Dalam perusahaan kemitraan umum, semua anggota berbagi keuntungan dan kewajiban.

Profesional seperti dokter dan pengacara sering kali membentuk kemitraan tanggung jawab terbatas.

Mungkin ada manfaat pajak untuk kemitraan dibandingkan dengan korporasi.

Jenis Kemitraan

Dalam arti luas, kemitraan dapat berarti segala upaya yang dilakukan bersama-sama oleh banyak pihak. Pihak-pihak yang terlibat dapat berupa pemerintah, perusahaan nirlaba, dunia usaha, atau individu swasta. Tujuan kemitraan juga sangat bervariasi.

Dalam arti sempit usaha nirlaba yang dilakukan oleh dua orang atau lebih, ada tiga kategori utama kemitraan: kemitraan umum, kemitraan terbatas, dan kemitraan tanggung jawab terbatas.

Kemitraan umum

Dalam kemitraan umum, semua pihak berbagi tanggung jawab hukum dan keuangan secara setara. Individu secara pribadi bertanggung jawab atas hutang yang ditanggung oleh kemitraan. Keuntungan juga dibagi rata. Ketentuan pembagian keuntungan hampir pasti akan dituangkan secara tertulis dalam perjanjian kemitraan.


  Saat menyusun perjanjian kemitraan, klausul pengusiran harus disertakan, yang merinci peristiwa apa yang menjadi dasar pengusiran mitra.

Kemitraan Perseroan Terbatas

Kemitraan tanggung jawab terbatas (LLP) adalah struktur umum bagi para profesional, seperti akuntan, pengacara, dan arsitek. Pengaturan ini membatasi tanggung jawab pribadi mitra sehingga, misalnya, jika salah satu mitra dituntut karena malpraktik, aset mitra lainnya tidak berisiko.1

Beberapa firma hukum dan akuntansi membuat perbedaan lebih lanjut antara mitra ekuitas dan mitra bergaji. Yang terakhir ini lebih senior dibandingkan rekanan tetapi tidak memiliki kepemilikan saham. Umumnya bonus dibayarkan berdasarkan keuntungan perusahaan.


Persekutuan terbatas

Kemitraan terbatas adalah gabungan dari kemitraan umum dan kemitraan tanggung jawab terbatas. Setidaknya satu mitra harus merupakan mitra umum, dengan tanggung jawab pribadi penuh atas hutang kemitraan. Setidaknya satu mitra lainnya adalah mitra diam yang tanggung jawabnya terbatas pada jumlah yang diinvestasikan. Mitra diam ini umumnya tidak ikut serta dalam pengelolaan atau operasional kemitraan sehari-hari.1


Terakhir, persetutuan terbatas dengan tanggung jawab terbatas yang diberi nama aneh adalah jenis yang baru dan relatif jarang. Ini adalah persekutuan komanditer yang memberikan perlindungan lebih besar dari tanggung jawab bagi sekutu umumnya.2


Pajak dan Kemitraan

Tidak ada undang-undang federal yang mendefinisikan kemitraan, namun demikian, Kode Pendapatan Internal (Bab 1, Sub-bab K) mencakup aturan rinci mengenai perlakuan pajak federal.3

Kemitraan tidak membayar pajak penghasilan. Tanggung jawab perpajakan berpindah ke mitra, yang tidak dianggap sebagai karyawan untuk tujuan perpajakan.3


Individu yang bermitra mungkin menerima perlakuan pajak yang lebih menguntungkan dibandingkan jika mereka mendirikan korporasi. Artinya, keuntungan perusahaan dikenakan pajak, begitu pula dividen yang dibayarkan kepada pemilik atau pemegang saham. Sebaliknya, keuntungan kemitraan tidak dikenakan pajak berganda dengan cara ini.3

Keuntungan dan Kerugian Kemitraan

Kemitraan yang sukses dapat membantu bisnis berkembang dengan memungkinkan mitra menyatukan sumber daya dan tenaga kerja mereka. Kebanyakan pemilik tunggal tidak mempunyai waktu atau sumber daya untuk menjalankan bisnis yang sukses sendirian, dan tahap permulaan bisa jadi merupakan tahap yang paling memakan waktu.

Menciptakan kemitraan memungkinkan para mitra untuk mendapatkan manfaat dari tenaga, waktu, dan keahlian satu sama lain. Selain itu, mitra yang cerdas juga dapat memberikan tambahan perspektif dan wawasan yang dapat membantu bisnis berkembang.


Namun ada juga risiko tambahan dalam bergabung dalam suatu kemitraan. Selain pembagian keuntungan, para sekutu juga bertanggung jawab atas segala kerugian atau utang yang dimiliki sekutu lainnya. Kemungkinan terjadinya konflik atau salah urus juga lebih besar. Ketika tiba saatnya untuk keluar, mungkin akan lebih sulit untuk mencapai kesepakatan tentang penjualan bisnis tersebut.

Kemitraan Berdasarkan Negara

Variasi dasar kemitraan dapat ditemukan di seluruh yurisdiksi common law, seperti Amerika Serikat, Inggris, dan negara-negara Persemakmuran. Namun terdapat perbedaan dalam undang-undang yang mengaturnya di setiap yurisdiksi.


AS tidak memiliki undang-undang federal yang mendefinisikan berbagai bentuk kemitraan. Namun, setiap negara bagian kecuali Louisiana telah mengadopsi satu atau lain bentuk Uniform Partnership Act; jadi, undang-undangnya serupa di setiap negara bagian.4 Versi standar dari undang-undang tersebut mendefinisikan kemitraan sebagai badan hukum yang terpisah dari mitranya, yang merupakan penyimpangan dari perlakuan hukum sebelumnya terhadap kemitraan.5


Yurisdiksi common law lainnya, termasuk Inggris, tidak menganggap kemitraan sebagai badan hukum independen.


Apa Perbedaan Kemitraan dengan Bentuk Organisasi Bisnis Lainnya?

Kemitraan adalah cara penataan bisnis yang melibatkan dua atau lebih individu (mitra). Ini melibatkan perjanjian kontrak (perjanjian kemitraan) antara semua mitra yang menetapkan syarat dan ketentuan hubungan bisnis mereka, termasuk distribusi kepemilikan, tanggung jawab, dan keuntungan dan kerugian. Kemitraan menguraikan dan mendefinisikan dengan jelas hubungan bisnis dan tanggung jawab.


Berbeda dengan LLC atau korporasi, mitra secara pribadi bertanggung jawab atas segala hutang bisnis kemitraan, yang berarti bahwa kreditor atau penggugat lainnya dapat mengambil aset pribadi mitra. Oleh karena itu, individu yang ingin menjalin kemitraan harus sangat selektif dalam memilih mitra.1


Jika Mitra Tidak Memiliki Tanggung Jawab Terbatas Mengapa Mendirikan Kemitraan?

Kemitraan memiliki beberapa manfaat. Seringkali lebih mudah untuk mendirikannya dibandingkan LLC atau korporasi dan tidak melibatkan proses penggabungan formal melalui pemerintah. Hal ini mempunyai keuntungan tambahan karena tidak tunduk pada peraturan dan regulasi yang sama yang berlaku untuk perusahaan dan LLC. Kemitraan juga cenderung lebih ramah pajak.


Bagaimana dengan Kemitraan Terbatas?

Dalam persekutuan komanditer (LP), terdapat sekutu umum yang menjalankan operasional perusahaan dan memiliki tanggung jawab penuh, sedangkan sekutu terbatas (silent), yang sering kali merupakan investor pasif atau tidak terlibat dalam operasional sehari-hari, menikmati tanggung jawab terbatas. Kemitraan tanggung jawab terbatas (LLP) berbeda dengan LP. Dalam LLP, mitra tidak dibebaskan dari tanggung jawab atas hutang kemitraan, namun mereka dapat dibebaskan dari tanggung jawab atas tindakan mitra lainnya. Kemitraan terbatas dengan tanggung jawab terbatas (LLLP) adalah bentuk bisnis yang relatif baru yang menggabungkan aspek LP dan LLP.1


Apakah Kemitraan Membayar Pajak?

Kemitraan itu sendiri tidak membayar pajak bisnis. Sebaliknya, pajak diteruskan ke masing-masing mitra untuk mengajukan pengembalian pajak mereka sendiri, seringkali melalui Jadwal K.7


Jenis Bisnis Apa yang Paling Cocok untuk Kemitraan?

Kemitraan sering kali merupakan pilihan terbaik bagi sekelompok profesional di bidang pekerjaan yang sama di mana masing-masing mitra berperan aktif dalam menjalankan bisnis. Ini sering kali mencakup profesional medis, pengacara, akuntan, konsultan, keuangan & investasi, dan arsitek.


Garis bawah

Kemitraan adalah pengaturan hukum yang memungkinkan dua orang atau lebih untuk berbagi tanggung jawab atas suatu bisnis. Para mitra tersebut berbagi kepemilikan dan keuntungan, namun mereka juga berbagi pekerjaan, tanggung jawab, dan potensi kerugian. Kemitraan yang sukses dapat memberikan lebih banyak peluang bagi bisnis baru untuk berhasil, namun kemitraan yang tidak dipikirkan dengan matang dapat menyebabkan salah urus dan perselisihan.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo