BISNIS

Pasar Karbon: Apa Itu dan Cara Kerjanya

 


Apa Itu Pasar Karbon?

Pasar karbon adalah jenis pasar keuangan khusus yang melaluinya kredit karbon dapat dibeli dan dijual. Kredit karbon pada dasarnya adalah izin yang memungkinkan pembeli mengeluarkan sejumlah karbon dioksida atau gas rumah kaca lainnya.


Beberapa pasar karbon dijalankan dan diatur oleh pemerintah atau badan internasional, dengan industri tertentu diwajibkan untuk berpartisipasi, sementara pasar lainnya sepenuhnya bersifat sukarela.


HAL-HAL YANG UTAMA

Banyak negara dan kelompok negara kini memiliki pasar karbon yang berupaya mengurangi emisi gas rumah kaca melalui penerbitan kredit karbon yang dapat diperjualbelikan. Ini dikenal sebagai pasar kepatuhan, atau pasar wajib.

Ada juga pasar sukarela, di mana dunia usaha dan individu dapat membeli kredit karbon atau penggantian kerugian jika mereka menginginkannya.

Perdagangan karbon dikritik karena kurang efektif dibandingkan yang dijanjikan, namun pasar kepatuhan dan pasar sukarela terus berkembang pesat.

Bagaimana Pasar Karbon Bekerja

Pasar karbon adalah elemen kunci dari program pembatasan dan perdagangan yang bertujuan mengurangi emisi gas rumah kaca. Dalam program pembatasan dan perdagangan, yang juga dikenal sebagai sistem perdagangan emisi (ETS), pemerintah atau kelompok pemerintah membatasi emisi pada tingkat keseluruhan tertentu dan menetapkan batasan pada entitas, seperti negara atau perusahaan, yang tercakup dalam peraturan tersebut. Suatu entitas yang tidak perlu menggunakan seluruh kredit karbon yang telah dikeluarkannya dapat menjualnya kepada pihak yang diperkirakan akan melampaui batasnya.

Selain itu, entitas dapat menciptakan kredit karbon, atau penyeimbangan karbon, dengan mengurangi atau menghilangkan karbon dioksida, yang kemudian dapat dijual. Reduksi mengacu pada inisiatif yang bertujuan untuk menurunkan emisi, seperti penambahan panel surya atau pembangunan pembangkit listrik tenaga angin, sedangkan penghapusan mengacu pada proyek yang menghilangkan dan kemudian menyimpan karbon dioksida, seperti melalui reboisasi atau teknologi penangkapan karbon yang canggih.1


Setiap kredit karbon setara dengan satu metrik ton karbon dioksida

Tidak hanya entitas seperti negara dan pabrik industri besar yang membeli dan menjual kredit karbon, namun bisnis, organisasi, dan individu lain juga dapat melakukan hal yang sama. Motivasi mereka mungkin adalah untuk mengimbangi jejak karbon mereka, untuk memenuhi janji perusahaan untuk mendukung lingkungan atau untuk berspekulasi dalam kredit karbon seperti yang mungkin terjadi pada masa depan kapas atau gandum. Sebagaimana dinyatakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), “Karbon kini dilacak dan diperdagangkan seperti komoditas lainnya.”


Jenis Pasar Karbon

Ada dua tipe dasar pasar karbon: kepatuhan dan sukarela.


Pasar kepatuhan dibentuk oleh pemerintah atau badan multi-pemerintah yang mengontrol pasokan kredit dan mengatur perdagangannya.

Pasar sukarela adalah pasar dimana kredit karbon dapat diperdagangkan secara sukarela. “Pasokan kredit karbon sukarela saat ini sebagian besar berasal dari lembaga swasta yang mengembangkan proyek karbon, atau pemerintah yang mengembangkan program yang disertifikasi oleh standar karbon yang menghasilkan pengurangan dan/atau penghapusan emisi,” catat PBB.

Catatan

“Kredit karbon” dan “penggantian karbon” telah menjadi istilah yang dapat dipertukarkan, terutama dalam kaitannya dengan pasar karbon. Namun, ada pula yang membedakan keduanya dengan mengasosiasikan “kredit” dengan sistem pembatasan dan perdagangan wajib, dan “offset” dengan pasar sukarela.


Contoh Pasar Karbon

Terdapat sekitar 30 pasar karbon kepatuhan di seluruh dunia saat ini, dan jumlah pasar sukarela yang jumlahnya tidak terhitung. Pasar kepatuhan jauh lebih besar, mencapai $850 miliar pada tahun 2021, dibandingkan dengan $1 miliar hingga $2 miliar untuk pasar sukarela, menurut BloombergNEF.

Sistem Perdagangan Emisi Uni Eropa (EU ETS), yang diluncurkan pada tahun 2005, dianggap sebagai pasar karbon pertama dan diklaim sebagai pasar karbon terbesar di dunia. Perjanjian ini mencakup seluruh negara Uni Eropa ditambah Islandia, Liechtenstein, dan Norwegia dan mengatur emisi yang melibatkan sekitar 10.000 fasilitas di sektor energi dan manufaktur, serta operator pesawat terbang di wilayah tersebut. Pada tahun 2024, pihaknya akan menambah industri transportasi laut ke dalam lingkupnya.


Republik Rakyat Tiongkok memperkenalkan ETS-nya sendiri pada tahun 2021, yang dikatakan sebagai emisi tercakup terbesar di dunia. Saat ini, peraturan ini hanya diterapkan pada sekitar 2.000 perusahaan di sektor ketenagalistrikan, namun diperkirakan akan meluas ke sektor lain di masa depan.

Amerika Serikat tidak memiliki kebijakan pembatasan dan perdagangan nasional atau pasar karbon sendiri, meskipun dua negara bagian di Pantai Barat—California dan Washington—dan selusin negara bagian di Timur telah menerapkan program tersebut. Program California, misalnya, secara bertahap mengurangi jumlah kredit (yang disebut “tunjangan”) yang dikeluarkannya, untuk memberikan insentif kepada perusahaan agar mengurangi emisi mereka.91011


Contoh di atas semuanya merupakan pasar kepatuhan. Pasar karbon sukarela, meskipun lebih kecil, namun jauh lebih terfragmentasi. Beberapa pemain utamanya adalah bursa Xpansiv CBL di AS dan ACX (sebelumnya AirCarbon Exchange) di Singapura.

PBB juga telah meluncurkan Platform Penyeimbangan Karbon PBB secara sukarela, yang mana organisasi dan individu “dapat membeli unit (kredit karbon) untuk mengkompensasi emisi gas rumah kaca atau sekadar mendukung tindakan terhadap iklim.”

Mengapa Pasar Karbon Penting?

Emisi gas rumah kaca secara luas diakui sebagai kontributor utama pemanasan global dan dampak berbahayanya di seluruh dunia.

Badan Perlindungan Lingkungan AS. “Dasar-Dasar Perubahan Iklim.”


  Pasar karbon memberi harga pada emisi-emisi tersebut, memberi penghargaan kepada negara-negara dan dunia usaha yang mengurangi emisi mereka dari waktu ke waktu dan menciptakan disinsentif finansial bagi mereka yang mengeluarkan lebih banyak emisi daripada bagian mereka.

Sebagaimana dijelaskan oleh Bank Dunia, “Pasar karbon membantu memobilisasi sumber daya dan mengurangi biaya untuk memberikan ruang bagi negara dan perusahaan untuk memperlancar transisi rendah karbon.”

Manfaat dan Tantangan Pasar Karbon

Meskipun pasar karbon dan program pembatasan dan perdagangan mempunyai potensi manfaat yang penting, namun hal ini juga kontroversial. Kritik terhadap tuduhan yang tepat bahwa program wajib mengganggu bisnis dan merugikan pekerjaan. Kritikus dari kelompok sayap kiri berpendapat bahwa program ini tidak berjalan cukup baik atau cukup cepat untuk mengatasi masalah mendesak pemanasan global dan perubahan iklim.


Kredit sukarela, khususnya, menuai kritik. Center for American Progress yang progresif, misalnya, mencatat pada tahun 2022 bahwa “karena berbagai alasan, banyak penyeimbangan tidak mencapai hasil yang mereka klaim.” Hal ini juga menyoroti potensi peran mereka dalam greenwashing: “Instrumen-instrumen ini dapat berfungsi sebagai cara yang mudah bagi dunia usaha untuk mengklaim bahwa mereka ramah iklim sambil menghindari mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jejak karbon mereka sendiri.”


Laporan tahun 2023 dari Forum Ekonomi Dunia menyalahkan pasar karbon sukarela saat ini karena kurangnya transparansi bagi investor. Laporan tersebut juga mengutip laporan berita yang menyatakan bahwa “dalam beberapa kasus, sebagian besar biaya pengguna akhir tidak menjangkau proyek dan komunitas yang sangat membutuhkan dukungan finansial.” Judul utama Wall Street Journal pada tahun 2022 memaparkan permasalahan ini dengan lebih blak-blakan: “Perantara Merampas Karbon -Kredit Tunai Ditujukan untuk Amazon Peru.”


Tantangan yang dihadapi pasar, kata Forum Ekonomi Dunia, adalah “memastikan bahwa kredit karbon merupakan representasi yang dapat dipercaya dari tindakan mitigasi nyata. Tindakan ini juga harus bersifat tambahan—artinya, hal ini tidak akan terjadi tanpa adanya pendapatan dari kredit karbon—dan bersifat permanen, serta tidak boleh menimbulkan dampak buruk di dalam atau di luar batasannya.”

Demikian pula, perusahaan konsultan Deloitte mencatat bahwa pasar menghadapi tantangan serius dalam bentuk skeptisisme investor. “Penggantian karbon yang ditawarkan oleh penyedia standar karbon terkemuka dunia telah banyak dikritik karena terlalu mewakili jumlah pengurangan karbon yang mereka timbulkan,” tulisnya dalam laporan tahun 2023. “Hal ini berdampak pada kepercayaan konsumen dan semakin sulit membedakan antara VCC [kredit karbon sukarela] berkualitas tinggi dan rendah.”


Menanggapi kritik tersebut, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) A.S. mengumumkan pada tahun 2023 bahwa mereka membentuk Satuan Tugas Penipuan Lingkungan untuk “berfokus pada penanganan penipuan dan manipulasi di pasar kredit karbon dan bentuk-bentuk greenwashing lainnya, termasuk kesalahpahaman material tentang ESG [ strategi investasi lingkungan, sosial, dan tata kelola].”

Masa Depan Pasar Karbon

Terlepas dari permasalahan yang banyak dipublikasikan, perusahaan investasi Morgan Stanley mengatakan dalam laporannya pada tahun 2023 bahwa “pasar penggantian kerugian karbon secara sukarela diperkirakan akan tumbuh dari sekitar $2 miliar pada tahun 2022 menjadi sekitar $100 miliar pada tahun 2030 dan sekitar $250 miliar pada tahun 2050.”21


Boston Consulting Group sedikit lebih berhati-hati dalam memperkirakannya, dengan memperkirakan pasar sebesar $10 miliar hingga $40 miliar pada tahun 2030, namun mereka juga memperkirakan permintaan akan tumbuh dengan pesat, berdasarkan survei terhadap para eksekutif bisnis. Salah satu alasannya adalah semakin banyak perusahaan yang menetapkan target emisi nol bersih dan membeli lebih banyak penggantian kerugian untuk mencapainya. Hal lainnya adalah perbaikan yang dijanjikan dalam praktik pemantauan, pelaporan, dan verifikasi akan memberikan keyakinan yang lebih besar kepada pembeli bahwa uang mereka akan disalurkan ke tempat yang seharusnya.22

Sementara itu, pasar kepatuhan, yang sudah jauh lebih besar dibandingkan pasar sukarela, juga terus tumbuh seiring dengan semakin banyaknya negara yang mengadopsi program pembatasan dan perdagangan atau memperluas jenis industri yang menerapkan peraturan tersebut.23


Apakah Pasar Karbon Benar-benar Berhasil?

Sampai batas tertentu, ya, tapi tidak sebaik yang mereka bisa. Analisis pada tahun 2017 terhadap berbagai program pembatasan dan perdagangan yang dilakukan oleh para profesor di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Universitas Harvard menyimpulkan: “Secara keseluruhan, kami menemukan bahwa sistem pembatasan dan perdagangan, jika dirancang dengan baik dan diterapkan dengan tepat, dapat mencapai tujuan utamanya. tujuan memenuhi target pengurangan emisi dengan biaya yang efektif. Namun permasalahannya ada pada detailnya, dan desain serta lingkungan ekonomi di mana sistem diterapkan sangatlah penting.” Para penulis menambahkan, program-program ini “pastinya tidak cukup” untuk mengatasi masalah perubahan iklim.24


Apakah Pasar Karbon merupakan Investasi yang Baik?

Individu tidak dapat membeli banyak jenis kredit karbon secara langsung, namun ada sejumlah cara untuk berinvestasi pada kredit karbon tersebut. Beberapa kredit karbon sukarela juga demikian

ditujukan kepada investor melalui broker yang berspesialisasi dalam pasar ini. Ada juga dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang menawarkan eksposur ke pasar karbon, terutama dalam bentuk kontrak berjangka kredit karbon.25 Dana ini berukuran kecil dan relatif baru, jadi masih terlalu dini untuk mengatakan seberapa bagus investasi yang akan mereka lakukan. menjadi.


Bisakah Anda Menghasilkan Uang dari Perdagangan Karbon?

Mungkin saja, tapi ada sejumlah peringatan yang perlu diingat. Salah satunya adalah kredit karbon sukarela sebagian besar tidak diatur dan kurang transparan. Alasan lainnya adalah, seperti komoditas lain, komoditas ini bisa berisiko, dan rata-rata investor cenderung bersaing dengan profesional yang lebih berpengalaman.

Apa Itu Pajak Karbon vs. Kredit Karbon?

Pajak karbon adalah cara lain yang dapat dilakukan pemerintah untuk mengendalikan emisi gas rumah kaca. Para pencemar harus membayar pajak berdasarkan volume emisi mereka, dan, tidak seperti perdagangan karbon, tidak ada pasar di mana mereka dapat membeli kredit untuk mengimbangi emisi mereka.


Garis bawah

Pasar karbon merupakan upaya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca di seluruh dunia dengan menggunakan mekanisme pasar keuangan. Meskipun kredit karbon telah banyak dikritik karena kurang efektif dibandingkan yang diharapkan, kredit karbon tampaknya memberikan manfaat dan upaya sedang dilakukan untuk memperbaiki masalah yang terkait dengan kredit karbon. Perusahaan dan pemerintah dapat memanfaatkan penghitungan karbon untuk mengukur emisi dan dampaknya.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo