BISNIS

Outsourcing: Cara Kerjanya dalam Bisnis, Dengan Contoh

 


Apa itu Pengalihdayaan?

Pengalihdayaan adalah praktik bisnis yang mempekerjakan pihak luar perusahaan untuk memberikan jasa atau membuat barang yang secara tradisional dilakukan sendiri oleh karyawan dan staf perusahaan itu sendiri. Outsourcing adalah praktik yang biasanya dilakukan oleh perusahaan sebagai tindakan pemotongan biaya. Oleh karena itu, hal ini dapat memengaruhi berbagai pekerjaan, mulai dari dukungan pelanggan, manufaktur, hingga back office.

Pengalihdayaan pertama kali dikenal sebagai strategi bisnis pada tahun 1989 dan menjadi bagian integral ekonomi bisnis sepanjang tahun 1990-an.1 Praktik pengalihdayaan masih menimbulkan kontroversi di banyak negara. Mereka yang menentang berpendapat bahwa hal ini telah menyebabkan hilangnya lapangan kerja dalam negeri, khususnya di sektor manufaktur. Para pendukungnya mengatakan bahwa hal ini menciptakan insentif bagi dunia usaha dan perusahaan untuk mengalokasikan sumber daya di tempat yang paling efektif, dan outsourcing membantu menjaga sifat ekonomi pasar bebas dalam skala global.


HAL-HAL YANG UTAMA

Perusahaan menggunakan outsourcing untuk memotong biaya tenaga kerja, termasuk gaji personel, overhead, peralatan, dan teknologi.

Pengalihdayaan juga digunakan oleh perusahaan untuk melakukan panggilan ke bawah dan fokus pada aspek inti bisnis, mengalihkan operasi yang kurang penting ke organisasi luar.

Sisi negatifnya, komunikasi antara perusahaan dan penyedia luar dapat menjadi sulit, dan ancaman keamanan dapat meningkat ketika banyak pihak dapat mengakses data sensitif.

Beberapa perusahaan akan melakukan outsourcing sebagai cara untuk memindahkan keadaan di neraca.

Karyawan outsourcing, misalnya dengan 1.099 pekerja kontrak, bisa memberikan keuntungan bagi perusahaan dalam hal pembayaran pajak.

Memahami Pengalihdayaan

Pengalihdayaan dapat membantu bisnis mengurangi biaya tenaga kerja secara signifikan. Ketika sebuah perusahaan menggunakan outsourcing, perusahaan tersebut meminta bantuan organisasi luar yang tidak berafiliasi dengan perusahaan untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu. Organisasi luar biasanya menetapkan struktur kompensasi yang berbeda dengan karyawannya dibandingkan dengan perusahaan outsourcing, sehingga memungkinkan mereka menyelesaikan pekerjaan dengan biaya lebih sedikit. Hal ini pada akhirnya memungkinkan perusahaan yang memilih melakukan outsourcing untuk menurunkan biaya tenaga kerjanya.


Bisnis juga dapat menghindari pengeluaran yang terkait dengan overhead, peralatan, dan teknologi.

Selain penghematan biaya, perusahaan dapat menerapkan strategi outsourcing untuk lebih fokus pada aspek inti bisnis. Pengalihdayaan aktivitas non-inti dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas karena entitas lain melakukan tugas-tugas kecil ini dengan lebih baik dibandingkan perusahaan itu sendiri. Strategi ini juga dapat mempercepat waktu penyelesaian, meningkatkan daya saing dalam suatu industri, dan memotong biaya operasional secara keseluruhan.

Contoh Outsourcing

Keuntungan terbesar outsourcing adalah penghematan waktu dan biaya. Produsen komputer pribadi mungkin membeli komponen internal mesinnya dari perusahaan lain untuk menghemat biaya produksi. Sebuah firma hukum mungkin menyimpan dan mencadangkan file-filenya menggunakan penyedia layanan komputasi awan, sehingga memberikan akses ke teknologi digital tanpa menginvestasikan sejumlah besar uang untuk benar-benar memiliki teknologi tersebut.

Sebuah perusahaan kecil mungkin memutuskan untuk melakukan outsourcing tugas pembukuan ke kantor akuntan, karena hal itu mungkin lebih murah daripada mempertahankan akuntan internal. Perusahaan lain menganggap outsourcing fungsi departemen sumber daya manusia, seperti penggajian dan asuransi kesehatan, merupakan hal yang bermanfaat. Bila digunakan dengan benar, outsourcing adalah strategi yang efektif untuk mengurangi biaya, dan bahkan dapat memberikan keunggulan kompetitif bagi bisnis dibandingkan pesaing.


Kritik terhadap Outsourcing

Outsourcing memang memiliki kelemahan. Menandatangani kontrak dengan perusahaan lain mungkin memerlukan waktu dan upaya ekstra dari tim hukum perusahaan. Ancaman keamanan terjadi jika pihak lain memiliki akses terhadap informasi rahasia perusahaan dan kemudian pihak tersebut mengalami pelanggaran data. Kurangnya komunikasi antara perusahaan dan penyedia outsourcing dapat terjadi sehingga dapat menunda penyelesaian proyek.


Pertimbangan Khusus

Pengalihdayaan secara internasional dapat membantu perusahaan mendapatkan keuntungan dari perbedaan biaya tenaga kerja dan produksi antar negara. Dispersi harga di negara lain mungkin menarik suatu perusahaan untuk merelokasi sebagian atau seluruh operasinya ke negara yang lebih murah untuk meningkatkan profitabilitas dan tetap kompetitif dalam suatu industri. Banyak perusahaan besar telah menghilangkan seluruh pusat panggilan layanan pelanggan in-house mereka, melakukan outsourcing fungsi tersebut ke pihak ketiga yang berlokasi di lokasi berbiaya lebih rendah.


Apa itu Pengalihdayaan?

Pertama kali dilihat sebagai strategi bisnis formal pada tahun 1989, outsourcing adalah proses mempekerjakan pihak ketiga untuk melakukan layanan yang biasanya dilakukan oleh perusahaan. Seringkali, outsourcing digunakan agar perusahaan dapat fokus pada operasi intinya. Hal ini juga digunakan antara lain untuk memangkas biaya tenaga kerja. Meskipun privasi telah menjadi kontroversi baru-baru ini di kalangan kontraktor outsourcing, hal ini juga menuai kritik karena dampaknya terhadap pasar tenaga kerja di perekonomian domestik.


Apa Contoh Pengalihdayaan?

Pertimbangkan bank yang melakukan outsourcing operasi layanan pelanggannya. Di sini, semua pertanyaan atau keluhan pelanggan terkait layanan perbankan online akan ditangani oleh pihak ketiga. Meskipun memilih untuk melakukan outsourcing pada beberapa operasi bisnis sering kali merupakan keputusan yang rumit, bank tersebut memutuskan bahwa hal ini terbukti menjadi alokasi modal yang paling efektif, mengingat permintaan konsumen, spesialisasi pihak ketiga, dan atribut penghematan biaya.


Apa Kerugian dari Pengalihdayaan?

Kerugian dari outsourcing mencakup kesulitan komunikasi, ancaman keamanan dimana data sensitif semakin dipertaruhkan, dan kewajiban hukum tambahan. Pada tingkat yang lebih luas, outsourcing mungkin berpotensi mengganggu angkatan kerja. Salah satu contoh yang sering terlintas di benak kita adalah industri manufaktur di Amerika, yang kini sebagian besar produksinya telah berpindah ke internasional. Pada gilirannya, pekerjaan manufaktur dengan keterampilan yang lebih tinggi, seperti robotika atau mesin presisi, bermunculan dalam skala yang lebih besar.

Garis bawah

Meskipun outsourcing dapat memberikan keuntungan bagi organisasi yang lebih menghargai waktu dibandingkan uang, beberapa kerugian dapat terjadi jika organisasi perlu mempertahankan kendali. Mengalihdayakan produksi barang sederhana seperti pakaian akan memiliki risiko yang jauh lebih kecil dibandingkan melakukan outsourcing sesuatu yang rumit seperti bahan bakar roket atau pemodelan keuangan. Bisnis yang ingin melakukan outsourcing perlu membandingkan manfaat dan risikonya secara memadai sebelum melanjutkan.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo