BISNIS

Inilah 7 Jebakan Setan

 


SEBAGAI Muslim kita tahu bahwa setan adalah musuh terbesar manusia seperti yang disebutkan, “Sungguh, Setan adalah musuh bagimu; jadi ambillah dia sebagai musuh… ” (Qur’an 35: 6).

Selama kita masih hidup, Setan akan mencoba membujuk kita ke dalam kejahatan dan akan melakukan yang terbaik untuk menghancurkan kita di setiap kesempatan yang didapatnya. Niat satu-satunya adalah untuk menipu kita dan menyesatkan kita dari kebenaran.

Lantas, bagaimana kita mengalahkan setan tanpa memahami trik dan strateginya?

Seperti pepatah terkenal dari Sun Tzu berkata, “Kenali dirimu, kenali musuhmu, dan kamu akan memenangkan seratus pertempuran tanpa kerugian”, berikut adalah beberapa perangkap klasik Setan yang akan dihadapi manusia. Maka kita harus mewaspadainya.

1. “Allah Tahu apa yang ada di hatiku” –Aku hanya mengikuti kata hatiku dan mendengarkan suara hatiku dan aku tidak menyakiti siapa pun jadi menurutku itu akan baik-baik saja.

Sebagai Muslim, inilah tepatnya yang tidak seharusnya kita lakukan, yakni menjadi menjadi budak keinginan kita, bukan menjadi hamba Allah.

Seringkali kita gagal untuk menyadari bahwa tindakan kita adalah akibat langsung dari apa yang ada di hati kita. Siapa yang coba kita tipu? Suara hati yang kecil itu bisa jadi merupakan bisikan Syaitan.

“Juga jangan ikuti hawa nafsu (hatimu), karena itu akan menyesatkanmu dari Jalan Allah. Bagi mereka yang tersesat dari Jalan Allah, adalah Hukuman yang Menyedihkan, untuk itu mereka melupakan Hari Penghitungan. (Al-Quran 38:26)

2. “Saya masih muda sekarang jadi saya dapat melakukan ini sekarang dan bertobat nanti ketika saya bertambah tua” –Bagaimana kita bisa begitu yakin bahwa kita akan hidup cukup lama untuk bertobat? Bagaimana jika kita mati saat berdosa atau dalam keadaan tidak taat kepada Tuhan kita? Siapa yang telah menjamin kita waktu dan kesempatan untuk bertobat?

Jika kita bertobat sekarang ini mungkin akan diterima dengan sangat baik tetapi jika kita terus berbuat dosa dan terus menunda-nunda dan jatuh pada tipu muslihat Setan, mungkin saja kita bisa kehilangan pikiran tentang pertobatan dan menenggelamkan diri kita sepenuhnya dalam dosa sampai kita hati mengeras. Salah satu cara untuk melembutkan hati kita adalah dengan bertaubat dan senantiasa mengingat Allah SWT sebagaimana disebutkan, “Bukankah sudah waktunya bagi orang percaya untuk merendahkan hati mereka untuk mengingat Tuhan dan Kebenaran yang telah diungkapkan, dan tidak menjadi seperti mereka yang menerima Kitab Suci di hadapan mereka, yang waktunya diperpanjang tetapi yang hatinya mengeras dan banyak di antaranya pelanggar hukum?” (Al-Quran 57:16).

3. “Saya mencintai orang ini dan jadi bagaimana jika Dia non-Muslim, dia selalu bisa kembali ke Islam, semoga Allah akan membimbingnya dan menjadikan ini persatuan yang diberkati“ –Beginilah cara anak muda yang mudah tertipu jatuh ke dalam Hubungan haram, ya sangat mungkin bahwa Allah bisa membimbing non-Muslim ke Islam.

Tetapi sampai saat itu, apakah orang itu Muslim atau tidak, hubungan semacam itu akan dianggap Haram. Adalah bodoh bagi kita untuk berpikir bahwa kita dapat mengubah orang lain sementara kita terus berada dalam hubungan terlarang dan kehilangan pijakan spiritual kita sendiri.

4. “Selama saya menjadi manusia yang baik, saya membantu orang dan perhatian saya adalah Muslim yang baik“ –Ini adalah yang klasik dan kita semua mulai percaya dan mengadopsi prinsip ini di beberapa titik dalam hidup kita.

Pertama-tama Sebagai Muslim, satu-satunya motivasi kita adalah melakukan hal-hal yang menyenangkan Allah (SWT) dan bukan seluruh umat manusia. Kami gagal untuk memahami bahwa ketika kami menyenangkan Allah (SWT), akibatnya kami menyenangkan dan melayani seluruh umat manusia. Seorang Muslim yang baik yang mempraktikkan semua ajaran Islam tidak diragukan lagi juga akan menjadi manusia yang baik, penyayang dan penyayang.

5. “Hidup ini singkat dan dunia dimaksudkan untuk kesenangan, Anda harus hidup saat ini dan pada saat ini dan tidak peduli tentang apa yang terjadi besok” –Ini adalah salah satu tantangan terbesar yang kita alami sebagai komunitas saat ini. Kita hidup di dunia konsumerisme di mana setiap orang mencari kepuasan dan kesuksesan instan. Sebagian besar produk dan merek di luar sana mencoba menghasut kaum muda dengan tagline seperti: “Hidup itu singkat, jadi nikmatilah dan jalani sepenuhnya”

Ini adalah trik lain dari Syaikh, “Aku akan menyesatkan mereka dan aku akan menciptakan keinginan palsu di dalamnya …” (Quran, 4: 119).

Seperti yang dikatakan para ulama terkemuka, Islam tidak membatasi kita untuk menikmati Dunya ini tetapi ia mengingatkan kita bahwa kita harus mencari hanya yang Halal dan melakukannya dalam jumlah sedang,”Tapi carilah, dengan (kekayaan) yang telah Allah limpahkan kepadamu, rumah akhirat, dan jangan lupakan bagian kenikmatan yang halal di dunia ini.” ( Al-Quran 28:77)

6. “Ambil jalan keluar yang mudah, mengapa kita harus menunggu dan mempersulit kita” –Taktik lain yang Setan gunakan untuk menghalangi kita mengadopsi cara Halal adalah dengan memikat kita untuk mengambil jalan keluar yang mudah atau merangkul rute haram.

Sebagian besar kesulitan dalam hidup kita dapat diselesaikan dengan banyak kesabaran dan tawakkul kepada Allah (SWT)namun Setan menciptakan keraguan ini di hati kita dan membuat kita mempertanyakan keputusan kita untuk mengikuti pilihan halal. Dia mencoba untuk menciptakan rasa urgensi ini dalam diri kita dan juga mengisi kepala kita dengan semua skenario negatif yang mungkin terjadi sehingga kita mulai kehilangan keyakinan pada Doa kita dan secara bertahap berhenti mengandalkan Allah (SWT).

Akibatnya, kita menyerah dan akhirnya mengikuti jejak Setan yang banyak dipromosikan menuju “Kesuksesan dan kebahagiaan instan” –(yaitu Tidak ada selain malapetaka yang dijamin di dunia ini dan di akhirat). Alquran menyatakan bahwa “Setan mengancam Anda dengan kemiskinan dan memerintahkan Anda untuk amoralitas, sementara Allah menjanjikan Anda pengampunan dari-Nya dan karunia. Dan Allah Maha Mencakup dan mengetahui.” (Quran, 2: 268)

7. “Saya telah melakukan begitu banyak dosa, saya mungkin lebih baik berbuat dosa dan melanggar karena apapun yang saya lakukan saya pasti akan berakhir di neraka” –Tidak ada dari kita yang bebas dari dosa, kita semua melakukan dosa baik kecil atau besar .

Sebagaimana dinyatakan dalam hadits, “Setiap anak Adam adalah orang berdosa, tetapi orang berdosa terbaik adalah mereka yang sering bertobat,” (At-Tirmidzi). Ini adalah salah satu penipuan terbesar Setan, dia membuat kita percaya bahwa kita telah berbuat banyak dosa sehingga tidak ada jalan untuk kembali bagi kita dan tidak ada gunanya mencari pertobatan.

Dia membuat kita merasa gagal di hadapan Allah (SWT) dan menempatkan perasaan malu dan depresi ini di hati kita. Misalnya, salah satu dari kita mungkin telah melakukan dosa seperti melewatkan sholat atau mungkin melakukan sesuatu yang haram, dan mungkin berniat untuk menaklukkan rasa bersalah dengan menindaklanjutinya dengan sesuatu yang baik seperti berdoa atau bersedekah.

Tetapi iblis akan membisikkan dan membuat kita percaya bahwa kita adalah orang munafik dan karena kita baru saja berbuat dosa beberapa menit atau jam atau hari yang lalu, doa atau amal baik kita akan menjadi sia-sia dan Allah (SWT) tidak akan pernah menerima kebaikan dari kita.

Faktanya, berdasarkan ilusi ini dia akan membujuk kita untuk melakukan lebih banyak dosa dan akan berusaha yang terbaik untuk menjauhkan kita dari perbuatan baik. Tanpa ragu kita semua melakukan dosa secara teratur, tetapi yang penting adalah kita mencari pertobatan untuk mereka segera dan jika mungkin menerapkan hadits yang indah ini, “Memiliki taqwa (rasa takut) kepada Allah dimanapun Anda berada, dan menindaklanjuti perbuatan buruk dengan perbuatan baik yang akan menghapusnya, dan berperilaku baik terhadap orang-orang.” (At-Tirmidzi).

Tujuan kita bukanlah menjadi tanpa dosa tetapi untuk memastikan bahwa kita menjauh dari dosa sebanyak mungkin. Kita berdoa agar Allah SWT melindungi kami dari pengaruh Setan dan tentaranya dan membantu kami tetap teguh di jalan yang lurus.

Ingat juga, “Wahai hamba-Ku yang telah melanggar diri [dengan berbuat dosa], jangan putus asa dari rahmat Allah. Sungguh, Allah mengampuni semua dosa. Sungguh, Dialah yang Maha Pengampun lagi Penyayang.” (Al-Quran 39:53 )

Jadi marilah kita dengan tulus dan tekun mencari pengampunan dari Allah SWT dan mencari perlindungan dari si jahat dan cara-caranya yang sesat. []

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo