BISNIS

10 Kesalahan Keuangan Paling Umum

 


Pada bulan Oktober 2022, Federal Reserve mengumpulkan penelitian untuk menganalisis kesejahteraan finansial rumah tangga. Hasil dari laporan Survei Ekonomi Rumah Tangga dan Pengambilan Keputusan menunjukkan bahwa keseluruhan kesejahteraan finansial orang dewasa yang kondisi finansialnya lebih buruk dari satu tahun lalu meningkat menjadi 35%, tingkat tertinggi dalam hampir satu dekade.

 Baik karena keputusan keuangan yang buruk atau kondisi makroekonomi yang sulit, tetaplah sangat penting untuk tetap tekun secara finansial dan membuat pilihan cerdas dalam menggunakan uang Anda.

Di sini kita akan melihat beberapa kesalahan keuangan paling umum yang sering menyebabkan orang mengalami kesulitan ekonomi yang besar. Bahkan jika Anda sudah menghadapi kesulitan keuangan, menghindari kesalahan-kesalahan ini bisa menjadi kunci untuk bertahan hidup.

1. Pembelanjaan yang Berlebihan dan Sembrono

Kekayaan besar sering kali hilang satu dolar dalam satu waktu. Ini mungkin bukan masalah besar ketika Anda membeli cappuccino moka ganda atau makan malam di luar atau memesan film bayar-per-tayang, tetapi setiap item kecil bertambah.

Hanya $25 per minggu yang dihabiskan untuk makan di luar akan dikenakan biaya $1.300 per tahun, yang dapat digunakan untuk kartu kredit tambahan atau pembayaran otomatis atau beberapa pembayaran tambahan. Jika Anda mengalami kesulitan keuangan, menghindari kesalahan ini sangatlah penting—bagaimanapun juga, jika Anda hanya tinggal beberapa dolar lagi dari penyitaan atau kebangkrutan, setiap dolar akan lebih berarti dari sebelumnya.


2. Pembayaran Tanpa Akhir

Tanyakan pada diri Anda apakah Anda benar-benar membutuhkan barang yang membuat Anda tetap membayar setiap bulan, tahun demi tahun. Hal-hal seperti televisi kabel, layanan musik, atau keanggotaan gym kelas atas dapat memaksa Anda membayar tanpa henti namun membuat Anda tidak memiliki apa-apa. Ketika kondisi keuangan terbatas, atau Anda hanya ingin menabung lebih banyak, menciptakan gaya hidup yang lebih ramping dapat membantu meningkatkan tabungan Anda dan melindungi diri Anda dari kesulitan keuangan.

3. Hidup dengan Uang Pinjaman

Menggunakan kartu kredit untuk membeli kebutuhan pokok sudah menjadi hal yang lumrah. Sekalipun semakin banyak konsumen yang bersedia membayar suku bunga dua digit untuk bensin, bahan makanan, dan sejumlah barang lainnya yang sudah habis jauh sebelum tagihan dibayar lunas, hal tersebut bukanlah nasihat keuangan yang bijaksana. Suku bunga kartu kredit membuat harga barang yang dikenakan menjadi jauh lebih mahal. Dalam beberapa kasus, menggunakan kredit juga bisa berarti Anda akan membelanjakan lebih banyak daripada penghasilan Anda.

4. Membeli Mobil Baru

Jutaan mobil baru terjual setiap tahunnya, meskipun hanya sedikit pembeli yang mampu membayarnya secara tunai. Namun, ketidakmampuan membayar tunai untuk membeli mobil baru juga bisa berarti ketidakmampuan membeli mobil tersebut. Lagi pula, mampu membayar cicilan rumah tidak sama dengan mampu membeli mobil.

Selain itu, dengan meminjam uang untuk membeli mobil, konsumen membayar bunga atas aset yang mengalami depresiasi, yang memperbesar selisih antara nilai mobil dan harga yang dibayarkan untuk mobil tersebut. Yang lebih buruk lagi, banyak orang menukar mobil mereka setiap dua atau tiga tahun dan kehilangan uang dalam setiap perdagangannya.

Terkadang seseorang tidak punya pilihan selain mengambil pinjaman untuk membeli mobil, tapi berapa banyak konsumen yang benar-benar membutuhkan SUV berukuran besar? Kendaraan seperti itu mahal untuk dibeli, diasuransikan, dan bahan bakarnya. Kecuali Anda menarik perahu atau trailer atau membutuhkan SUV untuk mencari nafkah, membeli kendaraan tersebut bisa merugikan.

Jika Anda perlu membeli mobil dan/atau meminjam uang untuk melakukannya, pertimbangkan untuk membeli mobil yang menggunakan lebih sedikit bahan bakar dan biaya asuransi dan perawatan yang lebih murah. Mobil itu mahal, dan jika Anda membeli mobil lebih banyak dari yang dibutuhkan, Anda mungkin menghabiskan uang yang sebenarnya bisa ditabung atau digunakan untuk melunasi utang.


5. Menghabiskan Terlalu Banyak untuk Rumah Anda

Saat membeli rumah, lebih besar belum tentu lebih baik. Kecuali Anda memiliki keluarga besar, memilih rumah seluas 6.000 kaki persegi hanya berarti pajak, pemeliharaan, dan utilitas yang lebih mahal. Sebelum Anda membeli rumah, pertimbangkan biaya pengangkutan dan pengoperasian di luar pembayaran hipotek bulanan Anda. Apakah Anda benar-benar ingin mengurangi anggaran bulanan Anda secara signifikan dan berjangka panjang?

Saat Anda mempertimbangkan pengaturan perumahan Anda, pikirkan apa yang penting bagi Anda. Misalnya, seberapa besar minat Anda untuk memiliki pekarangan yang luas? Jika itu ada di urutan teratas daftar Anda, tidak apa-apa - ingatlah bahwa pemeliharaan dan pemeliharaan mungkin memerlukan biaya dalam bentuk layanan sewa, pembelian mesin, kepatuhan terhadap persyaratan HOA, dan mitigasi masalah tak terduga yang muncul.


6. Menggunakan Ekuitas Rumah Seperti Celengan

Membiayai kembali dan mengambil uang tunai dari rumah Anda berarti memberikan kepemilikan kepada orang lain. Dalam beberapa kasus, pembiayaan kembali mungkin masuk akal jika Anda dapat menurunkan suku bunga atau jika Anda dapat membiayai kembali dan melunasi utang berbunga lebih tinggi.

Namun alternatif lainnya adalah dengan membuka jalur kredit ekuitas rumah (HELOC). Hal ini memungkinkan Anda untuk menggunakan ekuitas di rumah Anda secara efektif seperti kartu kredit. Ini bisa berarti membayar bunga yang tidak perlu demi menggunakan jalur kredit ekuitas rumah Anda.



7. Hidup dari Gaji ke Gaji

Pada bulan Juni 2021, tingkat tabungan pribadi rumah tangga AS adalah 9,4%. Dua tahun kemudian, tingkat tabungan pribadi turun menjadi hanya 3,8% pada Oktober 2023.

  Banyak rumah tangga yang hidup dari gaji ke gaji, dan hal ini terus menjadi tren yang tampaknya semakin buruk ketika kita hanya melihat berapa banyak orang yang menabung setiap gajinya.

Akibat kumulatif dari pengeluaran yang berlebihan menempatkan masyarakat pada posisi yang genting—suatu posisi di mana mereka membutuhkan setiap sen yang mereka hasilkan dan satu gaji yang terlewat akan menjadi sebuah bencana. Ini bukanlah posisi yang Anda inginkan ketika resesi ekonomi melanda. Jika ini terjadi, Anda hanya punya sedikit pilihan.

Banyak perencana keuangan akan meminta Anda untuk menyimpan pengeluaran selama tiga bulan di rekening agar Anda dapat mengaksesnya dengan cepat. Hilangnya pekerjaan atau perubahan perekonomian dapat menguras tabungan Anda dan menempatkan Anda dalam siklus pembayaran utang. Penahan selama tiga bulan bisa menjadi pembeda antara mempertahankan atau kehilangan rumah Anda.

8. Tidak Berinvestasi dalam Pensiun

Jika uang Anda tidak bekerja di pasar atau melalui investasi lain yang menghasilkan pendapatan, Anda mungkin tidak akan pernah bisa berhenti bekerja. Memberikan kontribusi bulanan ke rekening pensiun yang ditunjuk sangat penting untuk masa pensiun yang nyaman.

Manfaatkan rekening pensiun tangguhan pajak dan/atau rencana yang disponsori perusahaan Anda. Pahami kapan investasi Anda harus tumbuh dan seberapa besar risiko yang dapat Anda toleransi. Konsultasikan dengan penasihat keuangan yang berkualifikasi untuk mencocokkannya dengan tujuan Anda jika memungkinkan.


9. Melunasi Hutang Dengan Tabungan

Anda mungkin berpikir bahwa jika utang Anda bernilai 19% dan rekening pensiun Anda menghasilkan 7%, menukar dana pensiun dengan utang berarti Anda akan mengantongi selisihnya. Tapi itu tidak sesederhana itu.

Selain kehilangan kekuatan untuk melakukan penggabungan, sangat sulit untuk membayar kembali dana pensiun tersebut, dan Anda bisa terkena biaya yang besar. Dengan pola pikir yang benar, meminjam dari rekening pensiun Anda bisa menjadi pilihan yang tepat, namun bahkan perencana yang paling disiplin sekalipun akan kesulitan menyisihkan uang untuk membangun kembali rekening tersebut.

Ketika utang telah dilunasi, urgensi untuk membayarnya kembali biasanya hilang. Akan sangat menggoda untuk terus membelanjakan uang dengan kecepatan yang sama, yang berarti Anda bisa kembali berhutang lagi. Jika Anda ingin melunasi utang dengan tabungan, Anda harus hidup seolah-olah Anda masih memiliki utang yang harus dibayar—ke dana pensiun Anda.


10. Tidak Memiliki Rencana

Masa depan finansial Anda bergantung pada apa yang terjadi saat ini. Orang-orang menghabiskan waktu berjam-jam untuk menonton TV atau melihat-lihat media sosial mereka, namun menyisihkan dua jam seminggu untuk keuangan mereka adalah hal yang mustahil. Anda perlu tahu kemana tujuan Anda. Jadikan meluangkan waktu untuk merencanakan keuangan Anda sebagai prioritas.


Mengapa Individu Harus Menghindari Hidup dengan Uang Pinjaman?

Hidup dengan uang pinjaman, seperti mengandalkan kartu kredit untuk kebutuhan pokok, dapat memperburuk kesulitan keuangan. Meskipun hal ini mungkin memberikan solusi jangka pendek, konsekuensi jangka panjangnya, seperti pembayaran bunga yang tinggi dan akumulasi hutang, dapat menyebabkan siklus tekanan finansial. Tekanan finansial ini bisa semakin besar, menyebabkan Anda mengeluarkan pengeluaran yang lebih tinggi di masa depan yang semakin mempersulit Anda untuk mengejar ketertinggalan.


Bagaimana Pengeluaran Rumah Berlebihan Mempengaruhi Anggaran Bulanan?

Pengeluaran berlebihan untuk sebuah rumah dapat membebani anggaran bulanan karena pajak yang lebih tinggi, biaya pemeliharaan, perbaikan dan pemeliharaan, serta utilitas. Mungkin juga lebih mudah untuk menjalani gaya hidup yang lebih mewah dengan rumah yang lebih besar; dengan lebih banyak ruang penyimpanan atau ruangan yang harus diisi, ada aspek psikologis dalam pengeluaran.


Dalam Hal Apa Menggunakan Ekuitas Rumah Seperti Celengan Dapat Merugikan?

Menggunakan ekuitas rumah seperti celengan, baik melalui pembiayaan kembali atau jalur kredit ekuitas rumah (HELOC), dapat menimbulkan konsekuensi yang merugikan. Meskipun hal ini memberikan akses terhadap uang tunai, hal ini mengakibatkan peningkatan pembayaran utang dan bunga.


Mengapa Memiliki Rencana Keuangan yang Terdefinisi dengan Baik Itu Penting?

Memiliki rencana keuangan yang terdefinisi dengan baik sangat penting untuk menjamin masa depan keuangan yang stabil dan sejahtera. Rencana yang komprehensif membantu individu menetapkan tujuan yang jelas, mendorong Anda mengalokasikan uang dengan bijak, dan mengatasi ketidakpastian ekonomi. Rencana keuangan Anda berfungsi sebagai peta jalan untuk membuat keputusan keuangan yang tepat, termasuk penganggaran, tabungan, investasi, dan persiapan untuk pencapaian masa depan seperti kepemilikan rumah, pendidikan, dan pensiun.


Garis bawah

Untuk menjauhkan diri dari bahaya pengeluaran berlebihan, mulailah dengan memantau pengeluaran-pengeluaran kecil yang bertambah dengan cepat, kemudian lanjutkan dengan memantau pengeluaran-pengeluaran besar. Pikirkan baik-baik sebelum menambahkan utang baru ke daftar pembayaran Anda, dan ingatlah bahwa mampu melakukan pembayaran tidak sama dengan mampu membayar pembelian. Terakhir, jadikan menabung sebagian dari penghasilan Anda sebagai prioritas bulanan, dan luangkan waktu untuk mengembangkan rencana keuangan yang baik.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo