BISNIS

Tips Mengenali Potensi Anak Sedari Dini

 


Gimana Parents, udah tahu belum si Kecil minat di bidang apa? Kalau udah tahu, gimana tanggapan Parents? Semoga kita bisa menghargai pilihan si Kecil ya.. 

Setiap anak itu unik dan istimewa kok, karena mereka dikaruniai bakat dan potensi yang berbeda. Jadi nggak bisa dibandingin sama anak lain, apalagi kalau kita maksa si Kecil buat jadi apa yang kita mau. 

Sayangnya, nggak semua orang tua bisa tahu kemampuan anaknya. Sementara semakin cepat kita menyadari kemampuan si Kecil, makin banyak waktu dan kesempatan untuk mengembangkan bakatnya. Betul kan, Parents?

Supaya bisa cepet tahu potensi apa yang dipunya si Kecil, kita harus cermat memperhatikan hal apa aja yang anak sukai. Nggak sampai situ aja, masih ada lagi PR-nya. Nah, Bumin jelasin satu-satu ya, tips mengenali potensi anak sedari dini. Silakan disimak πŸ™‚

1. Cari tahu apa yang bikin anak tertarik 

Anak kecil tuh suka banget eksplor banyak hal makanya jadi suka main terus. Ada yang sukanya main bola, ngegambar sampai nyoret tembok, main nyusun balok, dan masih banyak lagi. 

Nggak apa ya, Parents, sabar, rumah berantakan bisa kita beresin lagi yang penting si Kecil bisa eksplorasi. Berawal dari banyak hal yang dia mainin, pasti ada satu yang paling dia suka.

Mulai dari situ kita bisa tahu, kira-kira si Kecil potensinya apa. Misalnya, anak suka banget main masak-masakan bisa jadi ia berpotensi jadi chef. Atau mungkin dia suka banget ngegambar apapun dan suka corat-coret, bisa jadi si Kecil cocok menjadi desainer.

2. Cari tahu potensi anak dari hobinya

Hobi itu beda sama minat, Parents. Kalau hobi biasanya aktivitas yang disuka saat waktu luang, tapi bisa jadi potensi si Kecil berasal dari hobinya. 

Setiap waktu luang si Kecil suka banget nyanyi, siapa tahu kalau itu emang potensinya, lho. Coba deh hobinya diseriusin, dipanggil guru les, atau kita kasih microphone biar makin semangat nyanyinya. 

Misal anak Parents udah nggak balita, boleh lho, kita ajak ngobrol ringan soal masa depan. Tanya deh, udah besar mau jadi apa dan tanya juga alasannya. Abis itu kasih wadah untuk mengembangkan hobinya yang bisa jadi potensi. 

3. Pelajaran yang disukai anak di sekolah 

Biasanya Si Kecil punya mata pelajaran favorit, ada yang suka tentang matematika, kerajinan tangan, atau bahasa. Jadi kita harus rajin buat ngecek nilai masing-masing pelajarannya nih πŸ˜€

Pelajaran mana yang sering dapet nilai bagus dan paling bikin si Kecil excited. Kalau misalnya si Kecil menonjol dalam pelajaran Bahasa Inggris, bisa kita kembangkan dengan kursus dan kasih banyak media seperti buku dan mainan yang berbahasa Inggris. 

Nah, ke depannya Parents bisa jelasin ada profesi apa aja yang sangat memerlukan kemampuan Bahasa Inggris. Ya.. kira-kira si Kecil udah siapin bekal buat masa depannya saat akan meniti karier πŸ™‚ 

4. Jangan meremehkan minat olahraga 

Potensi nggak kita temuin di sekolah atau hobi aja, tapi bidang olahraga juga. Biasanya sih anak-anak suka sama olahraga karena aktivitas ini seru dan bisa memicu adrenalin. Apalagi kalau si Kecil anaknya obsesi buat selalu menang πŸ˜€

Olahraga itu bisa jadi profesi juga kok, lihat deh, nggak sedikit kan atlet yang sukses dan bisa mengharumkan nama Indonesia. Jadi Parents nggak perlu ragu kalau si Kecil suka olahraga, cukup kasih bimbingan profesional. 

5. Pelajari perilaku si Kecil 

Oke, setelah cari tahu minat si Kecil lewat hobi dan akademis. Saatnya kita kepoin juga nih, cara si Kecil beperilaku dalam kelompok teman, lingkaran keluarga, dan sosial mereka. 

Gimana sih, si Kecil ini memperlakukan orang lain? Gimana keterampilan interpersonalnya? Terus kita cocokin sama profesi yang kira-kira sesuai sama perilaku si Kecil. 

Anak yang suka bergaul, bisa menangani situasi, terus bisa memberi pengaruh ke orang lain, kemungkinan besar si Kecil cocok berkecimpung di dunia media atau mungkin bisa jadi influencer

Udah jelas ya, gimana cara tahu potensi anak. Tinggal kita sebagai orang tua harus siap. Terkadang secara nggak sadar kita terlalu kritis dan meremehkan minat yang si Kecil sukai. 

Bisa jadi kita punya obsesi terpendam, pengen si Kecil bisa jadi apa yang orang tuanya mau. Ketika tahu anak nggak minat jadi apa kita inginkan, langsung deh dikritik habis hobi atau minat yang disukai si Kecil.

Nah, Parents jangan sampai seperti itu, ya. Setiap anak punya minatnya masing-masing dan dia berhak memilih mimpinya. Tugas kita sebagai orang tua cukup mendukung dan membimbing sampai si Kecil sukses mencapai apa yang ia cita-citakan. 

Bumin pernah baca kalimat ini, tapi lupa di mana. Pokoknya kayak gini “Anak yang berisik bisa jadi pembicara yang hebat, anak yang suka olahraga bisa jadi atlet nasional, anak yang pandai bernyanyi bisa menjadi penyanyi yang baik, dan seterusnya.”

Anak-anak itu penuh dengan potensi. Ketika mereka dikasih kesempatan yang tepat, maka mereka akan berkembang menjadi individu yang luar biasa πŸ™‚ 

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo