BISNIS

5 Fakta Menarik Seputar Ketupat

 


Ramadan memang merupakan sebuah momen yang sangat istimewa bagi Muslim di seluruh dunia. Selama bulan suci ini, selain mendapatkan kesempatan untuk berkumpul bersama keluarga saat sahur dan berbuka, Sobat Pesona juga akan merayakan Idulfitri alias Lebaran yang pastinya menggembirakan. Selain kumpul dengan tetangga dan saudara, hal yang paling ditunggu-tunggu oleh banyak orang saat Lebaran adalah makanannya.

Makanan yang disajikan saat Lebaran mungkin berbeda antar keluarga, tergantung daerah asal masing-masing. Namun #DiIndonesiaAja, ada satu makanan yang akan selalu muncul bersamaan dengan hidangan tersebut. Sobat Pesona udah tau kan apa makanannya? Ya, ketupat adalah makanan ikonis yang kerap disajikan di samping hidangan utama saat Lebaran. Jadi apa sih yang membuat makanan ini begitu melegenda di Indonesia? Yuk, langsung aja simak 5 fakta unik tentang ketupat berikut ini!

1.  Diadopsi oleh Sunan Kalijaga sebagai lambang Idulfitri



Ternyata, asal muasal ketupat sudah ada jauh sebelum kedatangan Islam di Indonesia, lho! Zaman dulu, masyarakat Nusantara seringkali menggantung ketupat di tanduk kerbau untuk menunjukkan rasa terima kasih mereka atas panen mereka. Kebiasaan ini kemudian mulai berubah secara simbolis pada abad ke-15 sampai 16 ketika Sunan Kalijaga, salah satu dari sembilan Walisongo, sedang menyebarkan ajaran Islam di Pulau Jawa. 


Sebagai cara untuk mengasimilasi budaya Islam dengan budaya lokal supaya lebih bisa diterima, Sunan Kalijaga menjadikan ketupat sebagai lambang Idulfitri bersamaan saat beliau memperkenalkan istilah ba’da di Pulau Jawa. Ba’da tersebut terbagi menjadi dua, yaitu ba’da Lebaran dan ba’da Kupat. Ba’da Lebaran merupakan prosesi Salat idulfitri yang dilanjutkan dengan tradisi saling mengunjungi tetangga dan keluarga untuk menjaga silaturahmi. Sedangkan ba’da Kupat merupakan tradisi membuat ketupat dan membagikannya kepada tetangga dan keluarga seminggu setelah Idulfitri. Hal tersebut terbukti berhasil, karena tak lama setelah itu, Islam mulai diterima oleh masyarakat Jawa.


2.  Makna di balik "Laku Papat"



Sebagai lambang Idulfitri, ketupat memiliki beberapa makna dan filosofi. Di luar cocoknya hidangan ini dimakan dengan berbagai hidangan lainnya, ketupat memiliki dua arti. Dua arti tersebut adalah “ngaku lepat” yang berarti mengakui kesalahan, serta “laku papat” yang menggambarkan empat sisi dari hidangan legendaris ini. Bahkan, setiap sisi ketupat juga memiliki nama dan arti sendiri, lho! 

Salah satu sisi ketupat ada yang bernama Lebaran. Nama yang dijadikan sebutan untuk Idulfitri di Indonesia ini memiliki itu arti dibukakannya pintu ampunan bagi orang lain. Sisi kedua, yaitu Luberan, memiliki arti rezeki yang melimpah dan memberi sedekah kepada yang membutuhkan. Sisi ketiga, yaitu Leburan, berarti menghapus dosa-dosa yang telah dilakukan selama setahun. Terakhir, sisi keempat yang dinamakan Laburan, memiliki arti mensucikan diri atau kembali suci bagai bayi yang baru lahir.

3.  Hidangan spesial saat lebaran ketupat


Selain karena simbolis, salah satu faktor lain yang membuat ketupat digemari saat Lebaran adalah karena kecocokannya dihidangkan dengan berbagai makanan! Sobat Pesona bisa mencampurnya ke dalam beraneka ragam hidangan, mulai dari yang basah sampai kering. Ketupat seringkali menemani hidangan lainnya yang kaya rasa, seperti opor ayam, sambal goreng, gulai, semur, kari ayam, soto, atau rendang yang cita rasanya sudah diakui di kancah internasional. Tekstur lembut dari ketupat memang cocok dipaduin dengan sensasi gurih dari hidangan-hidangan tersebut!

4.  Anyamannya yang cukup rumit


Bungkus anyaman dari ketupat adalah hal lain yang membuat hidangan ini begitu melegenda. Menganyam potongan daun kelapa muda alias janur sebagai pembungkus ketupat bukanlah tugas yang mudah untuk dilakukan. Sobat Pesona perlu ketelitian dan kesabaran yang cukup tinggi untuk membuatnya. Jalinan yang terbentuk dari anyaman ketupat juga dimaknai sebagai gambaran keragaman masyarakat Jawa yang harus diikat bersama untuk menjaga tali silaturahmi.



5.  Berbagai macam ketupat nusantara


Sebagai negara yang kaya akan budaya, wajar aja sebuah hidangan memiliki beragam variasi. Tentunya hal tersebut juga berlaku untuk ketupat. Enggak cuma sajian khas Lebarannya aja yang beragam, setiap daerah di tanah air memiliki jenis ketupat yang berbeda-beda. Di Tegal, ada yang namanya ketupat glabed, ketupat blegong, juga ketupat bongko. Masyarakat Minang juga memiliki ketupat versi kecil yang dikenal dengan nama katupek katan kapau. Ada juga Kota Solo dengan ketupat cabuk rambak nya yang diiris tipis dan disiram campuran sambal wijen, kemiri, dan kelapa parut. Betawi pun punya ketupat bebanci, yaitu ketupat khas yang biasanya disajikan dengan gulai sapi penuh dengan rempah.

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo