BISNIS

3 Hal untuk Menjaga Hati dari Godaan Setan

 


SETAN telah berjanji kepada Allah untuk terus menggoda manusia agar dijebloskan ke neraka. Karena itu setan bersumpah bahwa ia tidak akan masuk ke dalam neraka sendiri. Setan akan berusaha menggoda manusia agar sama-sama masuk ke dalam neraka bersamanya.

Setan membuat segala bentuk dosa menjadi indah di mata manusia. Ia akan menjadikan manusia cinta terhadap dunia hingga melalaikannya dari akhirat.

Tentunya bagi sebagian orang yang mempunyai iman yang lemah akan mudah untuk terpedaya dengan segala rayuan setan. Maka dari itu sebagai seorang mukmin, sudah seharusnya kita menjaga diri kita dari godaan-godaan setan yang terkutuk.

Berikut ini tiga hal yang dapat dilakukan oleh setiap mukmin agar hatinya senantiasa terjaga dari bahaya godaan setan:

1. Menghindari perbuatan maksiat sekecil apa pun. Sebisa mungkin kita harus menghindarkan diri kita dari berbuat maksiat. Sadarilah bahwa Allah senantiasa melihat segala amal perbuatan kita. Karena dosa yang kita lakukan secara terus menerus sesungguhnya akan membuat hati kita terkunci.

Rasulullah Saw bersabda, “Apabila dilakukan terus menerus, dosa akan mengunci (menutup) keseluruhan hatinya (dari menerima hidayah).” (HR. Ahmad)

2. Selalu mengikat hatinya dengan iman dan tawakal kepada Allah dalam segala urusan, dengan cara memohon perlindungan-Nya dari godaan dan kejahatan setan; seperti diisyaratkan dengan kalimat “A’udzu billahi minasy-syaithanirrajim (Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk).”

Tanpa bertawakal kepada Allah, kita tidak mempunyai kemampuan sama sekali untuk melawan kejahatan setan. Allah berfirman, “Sesungguhnya setan itu tidak ada kekuasaan atas orang-orang yang beriman dan bertawakal kepada Tuhannya. Sesungguhnya kekuasaan setan itu hanya atas orang-orang yang mengangkatnya sebagai pemimpin dan orang-orang yang suka menyekutukan dengan Allah.” (QS. An-Nahl : 99-100)

Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya setan adalah kuman (virus) bagi hati anak Adam. Jika hati anak Adam sedang dzikir atau ingat kepada Allah, kuma itu menjadi mati (kabur). Sebaliknya, jika hatinya sedang lupa (kepada Allah), kuman itu (pun) beraksi menggodanya.” (HR. Ibnu Abi Dun-ya)

3. Membersihkan hati dari sifat-sifat (penyakit-penyakit) tercela, kemudian menghiasinya dengan sifat-sifat terpuji.

Untuk menjaga kebersihan hati dari berbagai sifat dan penyakit tercela, setiap muslim yang menghendaki kesucian hatinya seyogyanya mengetahui penyakit apa saja yang bersarang di dalam hatinya. Sehingga dengan mudah membersihkan segala penyakit yang terdapat dalam hatinya. []

Posting Komentar

0 Komentar

GADGET

uniqlo